10 February 2020, 20:23 WIB

Pembangunan Terowongan Istiqlal Meneguhkan Ide Bung Karno


Antara | Politik dan Hukum

GEREJA Katedral Jakarta menyambut baik rencana pembangunanTerowongan Silahturahmi yang disampaikan oleh Presiden Joko Widodo untuk mempermudah akses antara Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral.

"Kami sangat mendukung wacana tersebut karena menegaskan kembali semangat dan ide Bung Karno saat menetapkan lokasi Masjid Nasional yang berdampingan dengan Gereja Katedral," kata Pastor Kepala Gereja Katedral Jakarta, Romo Albertus Hani dalam keterangan tertulisnya  hari ini.

Pembangunan Terowongan Silaturahmi dapat meningkatkan relasi di antara dua gedung yang merupakan bagian dari cagar budaya nasional. Selama ini relasinya tercipta dari hal terkecil seperti parkir hingga kunjungan wisata maupun kenegaraan.

"Kami menyampaikan juga terima kasih atas rencana yang disampaikan beliau (Presiden Joko Widodo) pada Jumat 7 Februari 2020 berdasarkan ide hasil pembicaraan dalam silaturahmi antara kedua belah pihak, yaitu Imam Besar dan Ketua Badan Pengelola Masjid Istiqlal bersama Kepala Paroki Gereja Katedral," kata Romo Albertus.

Romo Albertus menyampaikan harapannya terkait penghubungan Istiqlal dan Katedral itu. "Semoga dengan adanya Terowongan Silaturahmi ini semakin mempererat persaudaraan, persatuan dalam Kebhinekaan serta silaturahmi dan toleransi antarumat beragama yang mendukung semangat kebangsaan," kata Romo.

Presiden Joko Widodo berencana membangun terowongan bawah tanah dari Masjid Istiqlal ke Gereja Katedral, Jakarta Pusat, untuk mempermudah silaturahmi antarumat beragama.

"Ini menjadi sebuah Terowongan Dilaturahmi. Jadi tidak kelihatan berseberangan, tapi silaturahmi," kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat meninjau proses renovasi Masjid Istiqlal di Jakarta, Jumat (7/2).

Turut mendampingi Presiden dalam peninjauan itu adalah Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Agama Fachrul Razi dan Menteri Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat (PUPR)Basuki Hadimuljono.(OL-4)

BERITA TERKAIT