04 February 2020, 09:03 WIB

Sidang Pemakzulan Trump, Demokrat Sampaikan Argumen Penutup


Nur Aivanni | Internasional

JAKSA Penuntut dari kubu Partai Demokrat Adam Schiff menyampaikan argumen penutup terkait pemakzulan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump di hadapan para Senat, Senin (3/2).

"Anda tidak bisa mempercayai Presiden (Donald Trump) ini untuk melakukan hal yang benar," dalam pidatonya sebagaimana dikutip dari AFP.

"Dia tidak akan berubah dan Anda mengetahui itu," sambungnya kepada 100 anggota Senat yang akan menentukan nasib Trump.

Senat AS akan memutuskan nasib Trump atas tuduhan penyalahgunaan kekuasaan dan menghalangi kerja Kongres. Senat akan memberikan suara pada Rabu (5/2) pukul 16.00 waktu setempat

Baca juga: Senator Republik Siap Bebaskan Trump

Partai Republik memiliki 53 kursi di Senat, sementara Partai Demokrat hanya memiliki 47 kursi. Untuk melengserkan Trump dibutuhkan dua per tiga atau 67 senator.

"Sekarang tegakkan keadilan dan memvonisnya," ucap Adam Schiff lagi.

Sementara itu, Pengacara Gedung Putih menolak dengan tegas argumen bahwa Trump harus dicopot dari jabatannya oleh Senat karena tuduhan yang ditujukan kepadanya.

"Presiden tidak melakukan kesalahan," kata Penasehat Gedung Putih Pat Cipollone yang juga menyebut pemakzulan oleh Dewan yang dipimpin kubu Demokrat "murni partisan dan politis".

Pengacara Trump Jay Sekulow mengatakan bahwa pemakzulan terhadap Trump tersebut adalah "gegabah". Ia pun mendesak Senat membebaskan Trump dari tuduhan.

"Penentang Presiden tidak menyukai Presiden dan mereka tidak menyukai kebijakannya," ucap Sekulow. (AFP/OL-1)

BERITA TERKAIT