24 January 2020, 07:20 WIB

Demi Masa Depan Manusia, Ilmuwan Sulap Debu Bulan menjadi Oksigen


Irana Shalindra | Weekend

Biasanya, tidak disarankan untuk menghirup debu bulan. Pasalnya, terdapat partikel-partikel tajam yang dapat melukai atau bahkan membunuh orang jika dihirup. 

Namun, meskipun berbahaya dalam bentuk mentahnya, tanah Bulan potensial untuk menjadi sumber utama udara bagi para astronot masa depan yang ditugaskan menjelajahi permukaan Bulan.

Hampir setengah dari tanah Bulan terbuat dari oksigen, sumber daya penting untuk mendukung kehidupan manusia, serta bahan yang berguna untuk banyak bahan bakar. Untuk mengetahui cara mengekstraksi oksigen luar angkasa pada misi Bulan di masa depan, para ilmuwan telah membuat purwarupa pertama dari sebuah pabrik penghasil oksigen kecil, menurut European Space Agency (ESA).

"Memiliki fasilitas kami sendiri memungkinkan kami untuk fokus pada produksi oksigen," kata Beth Lomax, seorang mahasiswa PhD di University of Glasgow yang membantu mengembangkan pabrik, dalam sebuah pernyataan. "Mampu memperoleh oksigen dari sumber daya yang ditemukan di Bulan jelas akan sangat berguna bagi pemukim Bulan di masa depan, baik untuk bernafas maupun dalam produksi lokal bahan bakar roket."

Pabrik ini berlokasi di Laboratorium Material dan Komponen Listrik dari Pusat Penelitian dan Teknologi Antariksa Eropa (ESTEC), di kota Noordwijk di Belanda. Sejauh ini, mereka berhasil mengekstrak oksigen dari versi simulasi regolith bulan, istilah lain untuk debu Bulan, tetapi akan membutuhkan pengembangan lebih banyak sebelum siap untuk misi aktual ke Bulan.

Pabrik oksigen ESTEC terinspirasi oleh teknik yang dikembangkan oleh Metalysis, produsen komersial yang membuat logam dan paduan dalam reaktor. Perusahaan menggunakan teknik yang disebut elektrolisis garam cair untuk memisahkan oksigen dari produk-produknya, yang dilepaskan dalam bentuk gas sebagai karbon dioksida dan karbon monoksida.

Lomax dan rekan-rekannya harus mencari tahu tidak hanya bagaimana mereplikasi proses ini dengan simulan debu Bulan, tetapi juga untuk mengisolasi limpasan oksigen daripada membuangnya sebagai produk limbah, seperti yang dilakukan Metalysis.

Perusahaan memelopori teknik yang melibatkan pemanasan faux-regolith ke suhu 950 ° C (1.742 ° C) dan memaparkannya ke arus listrik. Proses mengubah oksigen dari oksida padat di dalam debu bulan yang disimulasikan menjadi gas yang diarahkan ke pipa knalpot yang mengarah keluar dari pabrik.

Selain menghasilkan oksigen, pabrik ini dapat memproduksi paduan logam yang berpotensi membantu para astronot memanfaatkan lingkungan Bulan secara maksimal. Lomax tidak bisa segera dihubungi untuk mengomentari langkah-langkah selanjutnya untuk pabrik, tetapi tim ESTEC berharap untuk akhirnya mengembangkan versi yang bisa dibawa terbang dengan pesawat antariksa, serta tahan terhadap suhu dingin di permukaan bulan.

"ESA dan NASA akan kembali ke Bulan dengan misi awak, kali ini dengan tujuan untuk tetap," kata Tommaso Ghidini, kepala Divisi Struktur, Mekanisme dan Bahan ESA, dalam sebuah pernyataan.

"Karenanya, kami mengalihkan pendekatan teknik kami ke penggunaan sistematis sumber daya Bulan yang ada di situ," atau di tempat, katanya, yang akan sangat penting untuk "kehadiran manusia yang berkelanjutan di Bulan, dan mungkin suatu hari Mars."

Pabrik ini adalah salah satu dari banyak proyek yang berfokus pada penghidupan dari tanah bulan, sebagai lawan untuk mengangkut bahan-bahan penting dari Bumi ke Bulan, seperti yang dilakukan misi Apollo NASAs. Para ilmuwan berharap bahwa pejalan di Bulan di masa depan akan dapat mendapat air, bahan bakar, dan bahkan habitat mereka langsung dari Bulan. (Vice/M-2)

BERITA TERKAIT