16 January 2020, 14:51 WIB

Anies Siapkan Pengeras Suara untuk Banjir, DPRD: Nggak Pas Banget


Insi Nantika Jelita | Megapolitan

KETUA Komisi A Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) dari Fraksi Demokrat Mujiyono menanggapi soal Early Warning Sistem (EWS) yang salah satunya terdiri dari Disaster Warning System (DWS). DWS berupa pengeras suara berskala besar yang disiapkan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta.

"Itu konvesional, enggak pas banget apalagi pakai toa. Mungkin itu salah satu komponen di kelurahan untuk antisipasi banjir. Tapi menurut saya kalau pakai toa seberapa denger sih orang. Namanya early warning sistem, masa pakai toa sih," ujar Mujiyono saat dihubungi, Kamis (16/1).

Pengeras suara berskala besar tersebut dapat didengar dari radius 500 meter. BPBD menyebut pengeras suara itu dipasang di tiang tinggi dan terhubung dengan sistem di kantor pusat BPBD DKI di Gedung Blok G Balai Kota DKI Jakarta.

Baca juga: Peringatan Banjir Pakai Pengeras Suara, PSI Nilai ada Kemunduran

Ada pembelian enam set pengeras suara senilai Rp4 miliar oleh Pemprov DKI Jakarta. Pengeras suara itu akan dipasang di 14 titik rawan banjir di Jakarta.

"Menurut saya ini sebetulnya konsep besarnya di Jakarta Smart City, terintegrasi lewat situ. Bisa terkait dengan sampah, terkait dengan banjir. Semuanya terintegrasi lewat situ," kata Mujiyono.

Sebelumnya, Anggota DPRD DKI dari Fraksi PSI William Aditya Sarana juga menilai penggunaan pengeras suara merupakan kemunduran dari yang sudah pernah dimiliki Jakarta.

“Saya melihat sistem ini mirip seperti yang digunakan pada era Perang Dunia II. Seharusnya Jakarta bisa memiliki sistem peringatan yang lebih modern,” ujarnya dalam keterangan resmi.

Sistem peringatan yang jauh lebih maju, menurut William, pernah dimiliki oleh Jakarta lewat aplikasi Pantau Banjir yang diluncurkan pada 20 Februari 2017.(OL-5)

BERITA TERKAIT