15 January 2020, 11:34 WIB

2.040 Personel Keamanan Kawal Aksi Ojek Daring di Istana Merdeka


Antara | Megapolitan

ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani
 ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani
Ilustrasi: Sejumlah pengemudi ojek daring melakukan unjuk rasa di bundaran Skartaji, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (24/11/2018).

SEBANYAK 2.040 personel keamanan diturunkan guna mengawal aksi pengemudi ojek daring yang bertajuk Aksi Ojol Nusantara Bergerak.

"Benar, sebanyak 2.040 personel gabungan TNI-Polri akan mengamankan aksi itu," kata Kapolres Jakarta Pusat Kombes Pol Heru Novianto, Rabu (15/1).
  
Jumlah personel tersebut disesuaikan dengan pemberitahuan yang masuk mengenai massa aksi yang diperkirakan mencapai 5.000 orang dan akan memadati kawasan Kementerian Perhubungan RI hingga di titik puncak depan Istana Merdeka.
  
Ketua Gabungan Aksi Roda Dua (GARDA) Indonesia Igun Wicaksono mengatakan aksi tersebut bertujuan untuk menuntut legalitas hukum para mitra ojek daring kepada pemerintah selaku regulator.
  
"Mari Jabodetabek mengawal rekan-rekan kita yang sedang memperjuangkan payung hukum (legalitas) bagi driver ojek online," kata Igun dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Penumpang Ojek Daring Tewas Terlindas Tronton di Jalan Daan Mogot
  
Aksi akan dimulai pada pukul 13.00 WIB, dengan titik kumpul Parkir IRTI Monas. Para pengemudi ojek daring akan melakukan perjalanan dengan jalan kaki (longmarch) mulai dari Balai Kota DKI Jakarta bergerak menuju ke Kementerian Perhubungan RI di Jalan Medan Merdeka Barat hingga pukul 15.00 WIB.
  
Mulai pukul 15.00 WIB, mereka direncanakan melanjutkan jalan kaki sampai depan Istana Merdeka untuk berorasi hingga pukul 16.30 WIB. Aksi Ojol Nusantara Bergerak juga akan dilangsungkan pada keesokan
harinya di DPR RI pada Kamis (16/1).(OL-5)

BERITA TERKAIT