09 January 2020, 14:46 WIB

Sudah Tidak Ada Kapal Asing di Perairan Natuna


Andhika Prasetyo | Politik dan Hukum

Antara
 Antara
Patroli laut di Natuna

KEPALA Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Sisriadi memastikan sudah tidak ada lagi kapal-kapal Tiongkok yang memasuki perairan Natuna, Kepulauan Riau, yang merupakan kawasan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia.

"Dari pengamatan TNI AU, melalui pengintaian udara, kapal-kapal Tiongkok yang waktu itu melakukan illegal fishing di ZEE Indonesia sekarang sudah keluar," ujar Sisriadi di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta, Kamis (9/1).

Ia menyebut kunjungan Presiden Joko Widodo ke Natuna, pada Rabu (8/1), bagaikan sebuah peringatan tegas kepada kapal-kapal asing yang melintasi ZEE Indonesia.

"Apa yang dilakukan Presiden saya kira dibaca dengan cermat oleh Tiongkok karena kapal-kapal nelayan itu diback up oleh kapal coast guard dalam hal ini kapal pemerintah," sambungnya.

Berdasarkan instruksi Kepala Negara, ucap Sisriadi, pengamanan ketat di wilayah Natuna akan dilakukan sampai situasi dinyatakan kembali kondusif.

Setelah situasi keamanan di laut Natuna sudah dinyatakan baik, TNI akan kembali fokus untuk mengamankan seluruh perairan Indonesia.

"Jadi, sekarang ini memang fokus dan intensitas kita arahkan ke Laut Natuna Utara. Tetapi operasi rutin dilakukan di seluruh wilayah perairan Indonesia jadi tidak hanya di Laut Natuna Utara," ucap Sisriadi.

Saat ini, operasi laut dan udara dilakukan secara intensif dengan mengirimkan delapan KRI dan dua patroli udara. Empat pesawat diterbangkan pada setiap patroli udara. (OL-11)

BERITA TERKAIT