20 December 2019, 19:10 WIB

ASEAN Para Games 2020 Diundur, Ini Tanggapan Kemenpora


Yakub Pryatama Wijayaatmaja | Olahraga

MI/Widjajadi
 MI/Widjajadi
Ketua Umum National Paralympic Committee (NOC) Indonesia, Senny Marbun

PENYELENGGARAAN ASEAN Para Games (APG) 2020 resmi diundur oleh Panitia Penyelenggara APG (Philapgoc) dari semula 14-25 Januari menjadi 20-28 Maret 2020.

Hal itu diungkapkan pihak Kementerian Pemuda dan Olahraga yang baru mendapatkan surat resmi dari Ketua Umum National Paralympic Committee (NOC) Indonesia, Senny Marbun, pada 20 Desember.

Informasi awal secara resmi baru diperoleh Kamis (19/12) kemarin ketika Ketua NPC Filipina, Michael Barredo, berkirim surat kepada Presiden ASEAN Para Sports Federation, Major General Osoth Bhavilai.

Dalam isi surat tersebut, pihak NPC Filipina mengundurkan jadwal digelarnya APG lantaran terkendala anggaran. Padahal, NPC Filipina sudah mempersiapkan pelaksanaan APG 2020 sejak 2 tahun yang lalu.

Sampai kemudian, pada 20 Desember 2019, terbitlah surat Presiden ASEAN Para Sports Federation kepada seluruh pimpinan NPC di lingkungan ASEAN Para Sports Federation, bahwa penyelenggaraan APG 2020 diundur.


Baca juga: CdM ASEAN Para Games 2020 Berharap Indonesia Juara Umum


"Kemenpora sudah mendengar rencana pengunduran waktu penyelenggaraan APG tersebut sejak 17 Desember. Namun demikian kami tidak ingin menyampaikan informasi itu kepada publik, karena belum ada kejelasan secara resmi dari pihak Pemerintah Filipina," ujar Gatot dalam rilis yang diterima Media Indonesia.

Meskipun mendapatkan informasi pengunduran jadwal, Kemenpora maupun NPC tetap memutuskan untuk melakukan persiapan semaksimal mungkin seandainya event tersebut tidak jadi tertunda. penyelenggaraannya.

"Dalam konteks ini, Kemenpora sangat menghargai dan memahami kondisi dan kendala yang dihadapi oleh Philapgoc," tuturnya.

Gatot hanya berharap penundaan waktu penyelenggaraan APG 2020 akan cukup memberi waktu bagi Philapgoc untuk lebih baik dalam persiapannya.

"Dengan adanya penundaan, maka pelatnas Kontingen Indonesia tentu dipertimbangkan untuk diperpanjang sambil menunggu penyempurnaan persiapan dalam rangka untuk mempertahankan peringkat juara umum," ucapnya. (OL-1)

BERITA TERKAIT