12 December 2019, 11:04 WIB

Greta Thunberg Kecam Omong Kosong Negara Kaya soal Iklim


Melalusa Susthira K | Humaniora

AFP/Cristina Quicler
 AFP/Cristina Quicler
Aktivis Swedia Greta Thunberg berpidato di Forum Iklim PBB UNFCCC COP25 Spanyol

AKTIVIS iklim remaja asal Swedia, Greta Thunberg, menuduh negara-negara kaya mencari cara menghindari pengurangan emisi gas rumah kaca. Hal tersebut dilontarkan Thunberg saat berpidato dalam di Konferensi Perubahan Iklim PBB UNFCCC-COP25 di Madrid, Spanyol.

Remaja berusia 16 tahun tersebut menyebut negara-negara kaya justru menggunakan forum iklim PBB yang sejatinya bertujuan menyelamatkan dunia dari pemanasan global, untuk mencari kesempatan menegosiasikan celah dan menghindari mengambil tindakan atas perubahan iklim.

"Negara-negara kaya menemukan cara cerdik untuk berputar-putar menghindari mengambil tindakan nyata,” ujar Thunberg, Rabu (11/12).

Thunberg lantas menyebut aksi dan perjanjian yang dibuat atas nama iklim oleh negara-negara kaya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca hingga taraf netral atau nol bersih dalam beberapa tahun adalah menyesatkan.

Baca juga: Bangkitkan Ambisi Perangi Perubahan Iklim

Meskipun, puluhan pertemuan dan ribuan ahli bekerja untuk mengimplementasikan kesepakatan Iklim Paris 2015, ia mengatakan emisi global justru terus meningkat setiap tahunnya.

"Ini mungkin terdengar mengesankan pada pandangan awal, meskipun niatnya baik, ini tidak memimpin, ini menyesatkan,” tutur Thunberg.

Thunberg, yang dinobatkan sebagai Person of the Year oleh majalah Time untuk kampanye lingkungannya, mengatakan kepada negosiator janji mereka atas perubahan iklim sangat berbeda dari apa yang dibutuhkan untuk mengatasi perubahan iklim.

Pada perhelatan tersebut, negara-negara yang berkumpul di ibu kota Spanyol tengah berjuang menyelesaikan buku peraturan Perjanjian Iklim Paris 2015. Hal itu bertujuan menahan kenaikan suhu rata-rata global hingga 1,5 derajat Celcius sehingga mencegah dampak terburuk perubahan iklim.

Namun, sejak pertama kali konferensi dibuka, sejumlah aksi demonstrasi terus dilakukan setiap harinya di luar gedung Feria de Madrid (IFEMA). COP25 yang mengusung tema 'Time for Action' berlangsung dari 2-13 Desember dan dihadiri oleh 197 perwakilan negara di seluruh dunia.(AFP/OL-5)

BERITA TERKAIT