07 December 2019, 18:18 WIB

Mensos Canangkan Bulan Donor Darah Tandai Rangkaian HKSN 2019


mediaindonesia.com | Humaniora

DOK KEMENSOS
 DOK KEMENSOS
Mensos Juliari mendonorkan darahnya saat pencanangan Bulan Donor Darah.

UNTUK menandai dimulainya (kick-off) Hari Kesetiakawanan Nasional (HKSN) 2019, Menteri Sosial Juliari P Batubara mencanangkan Bulan Donor Darah. Mensos pun mengajak wartawan dan masyarakat luas untuk ikut mendonorkan darahnya.

Menurut Mensos, selain positif bagi kesehatan, donor darah juga kental dengan nilai-nilai kemanusiaan. “Ayo wartawan ikut donor darah. Donor darah sangat postitif, karena selain menumbuhkan keperdulian bagi sesama, juga bisa berkontribusi menambah stok darah nasional yang tingkat kebutuhannya tinggi,” kata Mensos saat Pencanangan Bulan Donor Darah Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional (HKSN) 2019 di Bekasi, Sabtu (07/12/2019).

Mensos mengajak semua pihak, masyarakat luas, termasuk wartawan untuk tidak segan mendonorkan darahnya. “Saya sudah pernah melakukannya dulu. Sudah empat atau lima kali. Tapi terus berhenti. Donor darah kalau sendirian kan nggak enak ya,” kata pria kelahiran Jakarta, 22 Juli 1972 itu, sesaat sebelum menyumbangkan darahnya.

“Donor merupakan bagian dari melestarikan nilai-nilai kesetiakawanan sosial dalam aksi-aksi nyata,” kata alumnus Riverside City College dan Chapman University di Amerika Serikat itu. “Karena dalam kegiatan donor darah, ada aspek kesukarelaan, kesediaan untuk berkorban, keinginan yang besar untuk membantu orang lain tanpa memandang asal-usul dan latar belakang yang akan dibantu.”

Menurut mantan Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Motor Indonesia (IMI) ini, kesetiakawanan sosial merupakan isu yang tetap relevan di tengah kondisi politik, ekonomi, sosial-budaya yang terus mendapatkan tantangan-tantangan baru. Maka itu kegiatan HKSN, katanya, bukan hanya dipahami sebagai rutinitas namun harus berdampak kepada kesetiakawanan kita bersama.

“Acara donor darah juga merupakan bentuk nyata kegiatan yang memupuk kesetiakawanan sosial,” kata ayah dua anak ini.

Dalam kegiatan yang dipusatkan di Mall Grand Metropolitan itu, Mensos Juliari ikut menyumbangkan darahnya bersama dengan para pejabat seperti Dirjen Pemberdayaan Sosial Pepen Nazaruddin dan para pejabat struktural dan fungsional Kemensos.

Ikut pula dalam aksi kemanusiaan ini sejumlah pihak yang merupakan dari jaringan Hotel Horizon, kalangan kampus, anggota TNI, karyawan Metropolitan Mall, tenant Kal Care Grand Metropolitan, dan jejaring kerja Metropolitan Land, dan masyarakat luas.

Ketua Panitia HKSN tahun 2019 Kris Budiharjo mengatakan, tahun lalu, kegiatan donor darah dalam rangka peringatan HKSN tahun 2018 berhasil mengumpulkan 5.205 kantong darah.

“Tahun 2019 ini, kegiatan donor darah berlangsung serentak di 14 provinsi, lebih dari 30 kota, dan lebih dari 50 lokasi. Targetnya bisa mengumpulkan 8.000 kantong darah,” katanya.

Kris menambahkan, sebagai bentuk apresiasi kepada para pendonor, PMI dan pemerintah memberikan piagam penghargaan kepada para Donor Darah Sukarela (DDS) yang telah menyumbangkan darahnya sebanyak 15 kali, 30 kali, 50 kali, 75 kali, dan 100 kali.

Menurut Kris, khusus pendonor darah sukarela yang telah mendonorkan darahnya sebanyak 100 kali, akan diusulkan untuk mendapatkan penghargaan tertinggi dari Pemerintah di bidang kemanusiaan. “Nama penghargaan tersebut adalah Satyalancana Kebaktian Sosial yang diberikan langsung oleh Presiden Republik Indonesia,” katanya.

Bulan Bakti Donor Darah yang diselenggarakan dalam rangka peringatan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional Tahun 2019 di Tenant Kal Care, Metropolitan Mall Bekasi pada hari ini, merupakan kerja sama antara Panitia Pusat HKSN 2019, Kementerian Sosial RI, PMI dan Yayasan Metropolitan Peduli, ini merupakan salah satu dari rangkaian aktifitas kegiatan memperingati HKSN tahun 2019.

Turut hadir mendampingi Mensos dalam kegiatan ini, Dirjen Pemberdayaan Sosial Pepen Nazaruddin, Irjen Dadang Iskandar, Staf Khusus Menteri Erwin Tobing, Ketua Umum Panitia Pusat HKSN Kris Budiharjo, pejabat di lingkungan Kota Bekasi, dan pejabat struktural dan fungsional Kemensos. (RO/OL-10)

BERITA TERKAIT