23 November 2019, 21:03 WIB

Surya Paloh Tegaskan Partainya Setia Mendukung Jokowi


Faishol Taselan | Politik dan Hukum

MI/Susanto
 MI/Susanto
Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh

KETUA Umum Partai NasDem Surya Paloh menyatakan Partai NasDem merupakan partai yang paling cair dan terbuka untuk komunikasi dengan siapapun untuk kemajuan bangsa. Namun, ia menegaskan partainya tetap setia mendukung pemerintahan Joko Widodo-Ma"ruf Amin.

"Pikiran-pikiran kritis harus tetap kita miliki. Tapi kesetiaan dan loyalitas itu modal kita tidak boleh pergi jauh dari kita," kata Surya Paloh dalam sambutannya pada Perayaan HUT Ke-8 Partai NasDem, di Jatim Expo, Surabaya, Jawa Timur, hari ini.

Menurut dia, konsepsi, pemikiran, ketegasan dan konsistensi harus jelas bahwa NasDem merupakan pendukung pemerintah.

"Kita perlu pertegas ini karena jangan ada pikiran-pikiran yang memberikan sebuah tanda tanya kepada para saudara-saudara kader NasDem," katanya.

Surya menyatakan, partainya harus menunjukkan ketegasan itu sebab belakangan ini muncul kesan seolah partainya bermain dua kaki, yakni mengaku sebagai partai koalisi pemerintah namun juga menjalin komunikasi dengan partai-partai oposisi, seperti PKS.

"NasDem tak boleh menjaga jarak dengan partai oposisi untuk menjalin komunikasi," katanya.

Oleh karena itu, Surya Paloh meminta agar seluruh kader Nasdem menunjukkan kesungguhannya mendukung pemerintahan Joko Widodo-Ma"ruf Amin karena pemerintah menaruh harapan besar kepada para kader partai.

"Partai ini harus tetap menjaga komitmen kekompakan di dalam internal partai agar partai ini tetap menjaga misi dan visi partai," tuturnya.

Dalam kesempatan itu, Surya Paloh juga meminta seluruh kadernya agar bisa menjalin komunikasi politik dengan partai manapun.

"NasDem harus dikenal sebagai institusi partai politik yang paling cair di dalam berkomunikasi. NasDem harus dikenal sebagai institusi partai politik yang paling mudah untuk diajak berdiskusi dan tak menjaga jarak dengan partai dan kelompok masyarakat yang memiliki sikap politik berbeda," katanya.(Ant/OL-4)

BERITA TERKAIT