17 November 2019, 14:07 WIB

Ongen Saknosiwi Rebut Sabuk Juara Dunia Kelas Bulu IBA


Antara | Olahraga

 ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/ama.
  ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/ama.
Petinju Indonesia Ongen Saknosiwi (kanan) rebut sabuk juara kelas bulu IBA kalahkan petinju Filiphina, Marco Demecillo

PETINJU Indonesia Ongen Saknosiwi merebut sabuk juara dunia tinju kelas bulu versi International Boxing Association (IBA) setelah
menang angka atas petinju Filipina Marco Demecillo pada laga di Jatim Park 3 Kota Batu, hari ini.

Kemenangan itu didapat setelah ketiga juri yang bertugas memberikan angka kemenangan pada petinju asal Maluku itu. Juri pertama memberikan nilai 116-112, 118-110 dan 119-112. Dengan kemenangan ini Ongen dinobatkan sebagai juara dunia tercepat karena meraih gelar hanya dari delapan laga profesional saja.

Pada dua ronde awal meski kedua petinju masih saling menjajaki meski petinju tuan rumah Ongen Saknosiwi beberapa kali pukulannya masuk.   
Namun, secara umum pertarungan berlangsung imbang karena sang lawan juga tidak kalah dalam melakukan serangan. Momen untuk menjatuhkan lawan didapat Ongen pada ronde ketiga. Pertahanan Demecillo sempat goyang setelah mendapatkan pukulan keras dari Ongen.

Hanya saja, petinju yang juga anggota TNI AU ini tidak bisa menyelesaikan pertarungan dengan baik.

Pada ronde empat giliran Demecillo yang menekan. Pukulan-pukulan kerasnya terus menghujam ke muka Ogen. Namun, jagoan tuan rumah tidak patah semangat dan terus memberikan perlawanan. Kondisi yang sama terjadi di ronde lima.  

Pertarungan bertambah seru setelah banyak penonton yang mengunggulkan jagoannya berteriak memberikan semangat. Petinju Filipina yang dikenal tahan pukul itu terlihat lebih tenang meski terus mendapatkan pukulan dari Ongen.

Pada ronde tujuh Ongen terus ditekan oleh Demecillo. Beberapa kali pukulannya mendarat di muka petinju tuan rumah yang mendapatkan
dukungan penuh dari penonton.

Ongen juga tidak tinggal diam meski pukulan yang dilancarkan tidak begitu keras. Terus ditekan, Ongen berusaha bangkit dan berbalik menekan pada ronde sepuluh. Hanya saja yang dilakukan tidak seperti di awal laga.

Petinju asal Maluku mulai banyak mengatur ritme permainan dan  cenderung bergerak untuk menghindari pukulan lawan. Kondisi yang sama terjadi pada ronde 11.

Pada ronde pamungkas, Ongen bermain lebih hati-hati karena dalam kondisi unggul. Petinju di bawah naungan Mahkota Promotions itu terus mengolor waktu dan akhirnya pertarungan berakhir.

Kemenanganpun diraih Ongen Saknosisi dan sabuk juara diberikan oleh Ketua Umum NOC Indonesia Raja Sapta Oktohari. (OL-11)

BERITA TERKAIT