07 November 2019, 08:30 WIB

Awas Dampak Eliminasi Makanan Ini Saat Diet


Fetry Wuryasti | Weekend

123rf
 123rf
Mengeliminasi sejumlah makanan saat diet akan berdampak buruk bagi kesehatan.

 

BANYAK metode diet yang digunakan setiap orang. Seperti mengurangi atau menghentikan konsumsi kelompok makanan tertentu. Namun yang tidak disadari, ketika mengeleminasi satu kelompok makanan tertentu berisiko pada kesehatan tubuh.

Ahli gizi Susie Burrell, dari Sydney, mengatakan jika Anda berhenti mengonsumsi susu, daging merah, makanan laut, atau unggas, dapat berefek kesehatan yang serius bagi tubuh. Dampaknya pun bervariasi dari jerawat hingga tulang rapuh dan kekebalan yang melemah.

"Jika Anda memotong sesuatu dari diet Anda, Anda perlu mengganti makanan yang dilarang dengan sesuatu yang lain untuk memastikan Anda tidak melewatkan kandungan yang benar-benar dibutuhkan tubuh agar tetap sehat dalam jangka panjang," tulis Susie dalam blognya dikutip melalui Daily Mail.

Beberapa komponen nutrisi yang bila dihilangkan akan berdampak pada tubuh, antara lain:

Susu
Semakin banyak orang berhenti mengkonsumsi susu sapi tradisional dan menggantinya dengan susu kedelai, oat, almond, dan varietas alternatif lainnya.

Susie mengingatkan melepaskan susu dan makanan olahan susu lainnya tidak hanya berarti Anda menyangkal kandungan kalsium vital tubuh Anda. Namun anda juga melepas nutrisi penting lainnya, seperti magnesium, vitamin B12, fosfor, protein, vitamin D, dan vitamin A.

Kekurangan vitamin B12 dapat menyebabkan gagal hati, gagal ginjal, dan penyakit jantung, sedangkan kekurangan magnesium dapat menyebabkan osteoporosis.

"Susu adalah sumber kalsium alami yang kaya. Sangat sulit bagi orang dewasa untuk mendapatkan 800-1000 mg kalsium yang mereka butuhkan setiap hari untuk tulang sehat tanpa susu dalam makanan," kata Susie.

Susu kacang dan produk kedelai dapat diperkaya dengan kalsium, tetapi jarang cukup untuk jumlah harian yang diperlukan. Kekurangan kalsium membuat tulang rapuh dan osteoporosis di masa depan.

Jika Anda ingin membuang susu sama sekali, ahli gizi mengingatkan Anda harus memastikan Anda memilih 'susu berbasis kacang atau biji-bijian yang diperkaya dengan suplemen kalsium'.

Daging Merah
Ada banyak alasan tidak memasukan daging merah dalam diet. Menghilangkan daging merah berarti anda menghilangkan salah satu 'sumber zat besi terkaya di dunia'.

"Sementara daging putih, telur, biji-bijian, dan sayuran berdaun hijau mengandung beberapa zat besi, kenyataannya adalah zat besi ini relatif kurang diserap dibandingkan dengan yang ditemukan pada daging merah," kata Susie. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan perasaan lelah, sesak napas, dan kekebalan yang rendah.

Vegetarian beradaptasi dari waktu ke waktu dan menjadi lebih efisien dalam menyerap zat besi mereka dari makanan nabati. Sedangkan mereka yang mengkonsumsi daging merah sesekali yang berisiko lebih tinggi mengalami kekurangan zat besi, karena tubuh mereka digunakan untuk menyerap zat besi dari sumber hewani.

Jika Anda membuang daging merah, ahli gizi menyarankan anda mencari makanan kaya zat besi di setiap makanan dan camilan, sehingga memenuhi kebutuhan 18mg setiap hari. Contoh makanan kaya zat besi yang bukan daging termasuk tahu, tempe, lentil, kacang Brazil, kacang mede, bayam, kentang, dan jamur.

Ikan dan Makanan Laut
Makanan laut, termasuk ikan dan kerang, 'sangat baik' bagi manusia, termasuk mereka yang diet. Sebab, makanan tersebut tinggi protein, kaya nutrisi, dan relatif rendah kalori. Bila dieleminasi, anda kehilangan omega 3, lemak, dan zinc.

Ikan berminyak seperti salmon, sarden, dan tuna segar merupakan sumber alami omega 3, sementara tiram, kerang, dan kerang kaya akan dengan zinc.

"Zinc sangat penting untuk produksi hormon, fungsi kekebalan tubuh dan kulit yang baik. Jika Anda kekurangan Zinc, Anda mungkin mendapatkan jerawat atau sistem kekebalan yang melemah. Nutrisi lain yang kurang sering disebutkan yang kita dapatkan dari makanan laut kita adalah yodium. Ini sangat rendah di tanah Australia, dan yodium rendah terkait dengan gangguan fungsi tiroid pada jangka panjang," kata

Daging Putih
Daging putih seperti ayam dan kalkun tidak padat nutrisi layaknya daging merah. Daging putih mengandung sumber penting protein, vitamin B6, selenium, dan vitamin B12.

Selenium adalah mineral penting dan kadar yang terkuras dapat menyebabkan kemandulan, kelemahan otot, rambut rontok, dan pengenduran mental. Jika tubuh Anda sangat kekurangan vitamin B6, Anda bisa mendapatkan anemia karena kurang sel darah merah.

Tetapi perlu diingat daging ayam tanpa lemak dan daging kalkun kaya akan protein, jika dihabiskan bisa berarti penurunan berat badan, kelemahan otot, dan kelesuan.

Telur
Susie mengungkapkan menghilangkan telur dari diet membuat kekurangan selenium. "Telur adalah makanan yang sangat bergizi yang mengandung lebih dari 20 vitamin dan mineral penting termasuk protein berkualitas baik, lemak baik dan vitamin A dan E," kata Susie.

Anda bisa mendapatkan banyak vitamin dan mineral ini dari makanan lain, tetapi satu-satunya pengecualian adalah selenium. "Antioksidan kuat yang memainkan peran penting dalam kesehatan sel dan ditemukan dalam sedikit makanan termasuk telur dan kacang Brasil," ujarnya.

Kurang konsumsi telur selain berakibat pada infertilitas, kelemahan otot, rambut rontok, dan kabut mental, selenium yang terkuras dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh melemah. (M-3)

Baca juga : Youtube Music Menjawab Kebutuhan Musik Tanah Air
 

BERITA TERKAIT