02 November 2019, 13:27 WIB

Seru! Karnaval Budaya Kolosal West Java Festival Bersama Bank BJB


mediaindonesia.com | Ekonomi

Istimewa/BJB
 Istimewa/BJB
Acara West Java Festival (WJF) 2019.

FOTO: Penyerahan kartu ATM/debit edisi West Java Festival 2019 Bank BJB kepada Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan Istri yang diserahkan oleh Wakil Direktur Bisnis Bank BJB Beny Riswandi beserta jajarannya yang bertempat di Gedung Sate (2/11). Penyerahan kartu ATM/Debit edisi WJF 2019 tersebut merupakan salah satu bentuk dukungan Bank BJB dalam gelaran WJF 2019. Bank BJB siap mendukung penuh berbagai langkah pemerintah dalam mendorong potensi yang dimiliki setiap daerah, termasuk dalam gelaran West Java Festival.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

GELARAN budaya kolosal West Java Festival (WJF) 2019 resmi dibuka di Komplek Gedung Sate, Kota Bandung pada Jumat (1/11). Suara riuh hasil dentuman jimbe yang ditabuh puluhan siswa SD menggema di udara, menghujam dinding daun telinga, menjadi penanda dimulainya perayaan karnaval budaya paling kolosal di Jawa Barat sepanjang tahun 2019.

WJF 2019 merupakan gelaran karnaval budaya kolosal yang diinisiasi oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Provinsi Jawa Barat. Festival ini dihadirkan sebagai persembahan puncak dari perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-74 Provinsi Jabar. Bank BJB, hadir sebagai kolaborator utama pemerintah dalam mensukseskan gelaran acara.

Direktur Utama Bank BJB, Yuddy Renaldi mengatakan Bank BJB mendukung penuh berbagai langkah pemerintah dalam mendorong potensi yang dimiliki setiap daerah. Jawa Barat, dikenal sebagai salah satu daerah yang memiliki keanekaragaman budaya yang kaya, baik yang bersifat tradisional maupun kontemporer.

"Kekayaan budaya yang lahir di Jawa Barat seolah tak pernah habis. Sangat banyak warisan budaya tradisional dari berbagai daerah di Jabar yang terus berkembang dan lestari hingga saat ini," kata Yuddy.

"Di sisi lain, tak kalah banyak pula produk-produk kebudayaan kontemporer yang dihasilkan masyarakat setiap harinya, dari mulai seni rupa, musik, tari-tarian, kuliner hingga sastra semua ada di Jawa Barat. Unsur-unsur kebudayaan tradisional dan kontemporer ini saling melengkapi satu sama lain," ujarnya.

"Proses produksi dan reproduksi seni yang dihasilkan menjadi penanda bahwa Jawa Barat adalah salah satu daerah paling kreatif di Indonesia. Karena itu, Bank BJB bangga bisa menjadi bagian dari komunitas kreatif Jawa Barat," papar Yuddy.

Keanekaragaman budaya yang dimiliki masyarakat ini, harus menjadi kebanggan masyarakat. Pancaran kebanggan itu bisa diperlihatkan melalui tindakan nyata dalam memelihara dan memajukan kebudayaan daerah.

Dorongan yang diberikan Bank BJB dalam helatan WJF 2019 ini menjadi salah satu contoh konkret bagaimana keterlibatan berbagai elemen dalam memajukan dan melestarikan kearifan lokal mesti dilakukan.

“Kekayaan budaya yang dimiliki tak cuma bisa dirayakan lewat kebanggan. Lebih dari itu, ciri khas kearifan lokal yang unik juga dapat menjadi daya tarik bagi masyarakat dari luar untuk ikut menikmati, mempelajari dan melestarikan bentuk dan nilai yang terdapat dalam suatu produk kebudayaan. Pada gilirannya, kebudayaan yang unik dan menarik akan mendatangkan potensi pariwisata yang menjadi pendorong bagi terciptanya kesejahteraan sosial,” tutur Yuddy.

Sebagai Bank Pembangunan Daerah, Yuddy mengatakan Bank BJB senantiasa menjadi mitra bagi masyarakat maupun pemerintah dalam meniti langkah maju di berbagai lini, tak terkecuali pariwisata dan kebudayaan.

Perseroan juga selalu bersetia memainkan peran vitalnya sebagai agen pembangunan yang senantiasa berada di garda terdepan dalam menyambut berbagai macam peluang dan tantangan transformasi zaman demi mewujudkan cita-cita dalam kesejahteraan bersama.

Helatan akbar WJF 2019 diisi dengan menampilkan beragam acara seperti pentas seni, musik dan berbagai bazaar kerajinan hingga kuliner, digelar mulai hari ini Jumat (1/11/2019) hingga Minggu (3/11/2019). Terdapat 262 booth dan tiga panggung yang disediakan untuk pertunjukan setiap harinya.

Hajat kebudayaan ini dibuka sejak pukul 08.00 WIB hingga 23.00 WIB. WJF 2019 ini akan dimeriahkan sejumlah penyanyi dan artis Ibu Kota seperti Barasuara, Gigi, Isyana Sarasvati, Dewi Gita, Yura Yunita dan sejumlah musisi kawakan asal Kota Bandung.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Barat Dedi Taufik mengharapkan event yang mengedepankan sajian berbasis kebudayaan ini dapat meningkatkan rasa cinta dan kebanggaan masyarakat terhadap budaya di Jabar.

Terpenting. WJF ini, menurut Dedi, juga menjadi ajang tatap muka antara kebudayaan Jabar dengan daerah lain serta menjadi sarana membangun komunikasi budaya.

"WJF tahun ini menyimpan keunikan karena mengangkat tema kebudayaan yang menjadi kekuatan pariwisata. Kita menghargai keanekaragaman kebudayaan yang menjadi ikon sekarang ini. Kemudian WJF juga dirangkaikan dengan sebuah karnaval, Alhamdulillah yang terlibat di sini ada empat provinsi lain, Bangka Belitung, kalimantan timur, DKI, dan Sulawesi tengah," ujar Dedi.

Sementara itu, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Pemprov Jabar Eddy Iskandar Muda Nasution menilai WJF 2019 mampu mengkolaborasikan berbagai unsur dalam budaya dan wisata.

Festival ini, ujar Eddy, sekaligus bisa menjadi ajang untuk menghargai keragamanan budaya yang didedikasikan untuk menguatkan ekonomi dan kunjungan wisata di Jabar. WJF 2019 sendiri diproyeksikan akan dihadiri sebanyak 44 ribu pengunjung. (OL-09)

BERITA TERKAIT