27 October 2019, 22:45 WIB

Kebijakan Kemendikbud akan Fokus Pada Anak


Antara | Humaniora

Dok. Kemendikbud
 Dok. Kemendikbud
Diskusi soal pendidikan di Jakarta, Minggu (27/10)

STAF khusus Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Iwan Syahril mengatakan ke depan setiap kebijakan kementerian tersebut akan berpihak pada anak.

"Jadi setiap kebijakan dan rencana program harus bisa menjawab dan bagaimana akhirnya berdampak pada tumbuh kembangnya anak secara baik dan utuh," ujar Iwan dalam diskusi di Jakarta, Minggu (27/10).

Dia menambahkan anak sangat bervariatif dan punya kebutuhan yang berbeda-beda. Menurut dia, apa yang sudah dianggap baik pada saat ini, belum tentu berlaku lagi karena hal-hal baru di minggu depan bisa jadi berbeda.

"Anak itu kan terus tumbuh dan berkembang. Apa yang sudah kita anggap baik dan menjadi standar hari ini, belum tentu hal itu akan berlaku lagi karena hal-hal baru yang dia pelajari minggu depan, bisa jadi itu hal berbeda. Apa yang kita anggap baik belum tentu itu akan baik bagi mereka," katanya.

Namun, filosofinya adalah bagaimana kebijakan itu berpihak pada anak. Dia menambahkan konsep pendidikan yang dicanangkan oleh Bapak Pendidikan Indonesia, Ki Hajar Dewantoro, masih relevan hingga saat ini.

Baca juga : Pengamat Pendidikan: Nadiem Butuh Pendamping Profesional

"Sangat progresif. Beliau percaya perubahan. Ibarat sebuah tata surya, kalau planet berhenti bergerak itu dunia kiamat.  Jadi itu sebenarnya harus terus bergerak dan planet itu bergerak tidak ada yang sama," ujarnya.

Kondisi itu sama dengan anak yang pergerakannya tidak sama. Ada planet yang bergeraknya cepat dan ada juga yang lambat. Anak juga sama ada yang berbeda-beda tapi pada ujungnya mereka akan mencapai tujuan sama yaitu nilai-nilai kemanusiaan yang universal.

Iwan menjelaskan ke depan pihaknya akan terus belajar dan ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan seperti yang diarahkan Mendikbud Nadiem Makarim.

"Untuk 100 hari ke depan kita lebih banyak mendengar dari pakar dan para ahli. Menjalankan apa yang sudah ada dulu, ya, kalau nanti hasil mendengar itu lebih baik, ya kenapa tidak. Kalau kurang relevan, ya, nanti secara bersama-sama dicari apa yang lebih baik. Namun, secara spesifik untuk Lima tahun ke depan belum ada. Kalau untuk teknologi alasan presiden adalah karena dari sisi itu akan ada terobosan," kata dia.

Iwan juga menjelaskan pihaknya masih mendiskusikan pola pembelajaran. Salah satu fokus menteri baru, lanjut dia, juga pendidikan karakter.

"Pendidikan bukan kognitif, harus utuh, tapi emosional, sosio emosional juga harus dipertimbangkan. Jadi tumbuh kembang bukan hanya kognitif saja nantinya akan timpang," cetus dia.

Praktisi Pendidikan Anak Weilin Han optimistis Mendikbud Nadiem Makarim bisa membawa perubahan. Dia yakin sektor pendidikan ke depannya lebih bagus.

Baca juga : Bertemu Para Guru Membuat Nadiem Semangat Bekerja

Sementara itu Pimpinan Sekolah Citra Kasih Don Bosco, Boedi Tjusila, mengatakan pihaknya memiliki rasa tanggungjawab terhadap pendidikan Indonesia.

"Sehingga kami terus berupaya dalam meningkatkan mutu serta kualitas pendidikan secara akademik untuk mencetak sumber daya manusia yang mampu mengikuti segala perkembangan dunia," kata Budi.

Salah satu inovasinya di dunia pendidikan adalah membangun jiwa kewirausahaan sejak usia Taman Kanak-kanak (TK) hingga Sekolah Menengah Atas (SMA).

Kewirausahaan memiliki andil besar dalam pembangunan perekonomian bangsa Indonesia. Melalui hal tersebut, Indonesia akan memiliki ekonomi yang kuat dan kokoh.

"Kami juga terus mendorong peningkatan kualitas pendidikan dan pendidikan kewirausahaan sejak dini. Kami memantik dan menumbuhkan prestasi akademik dan kreativitas anak-anak agar dapat berinovasi dan memiliki daya saing terlebih untuk menyongsong industri 4.0," ujarnya. (Ant/OL-7)

BERITA TERKAIT