10 October 2019, 18:03 WIB

Penusukan Wiranto, Pengamat : Teroris Sampaikan Pesan Nyata


Goilda Eksa | Politik dan Hukum

Antara/Handout Polres Pandeglang
 Antara/Handout Polres Pandeglang
Momen penyerangan terhadap Menkopolhukam Wiranto

PENGAMAT intelijen Suhendra Hadikuntono menilai insiden berdarah yang menyasar Menkopolhukam Wiranto merupakan pesan nyata yang disampaikan kelompok teroris.

Peristiwa yang terjadi di Alun-Alun Menes, Pandeglang, Banten, Kamis (10/10) pukul 11.50 WIB, itu dilancarkan oleh pelaku yang diduga terpapar paham islamic state (IS), yakni sepasang suami istri, Syahril Alamsyah alias Abu Rara dan Fitri Andriana.

"Kasus ini bukan lampu kuning, tapi sudah lampu merah. Intelijen kecolongan. Teroris telah menyampaikan message (pesan) melalui aksi nyata," ujar Suhendra.

Ia menyarankan agar segera dilakukan evaluasi menyeluruh terkait pengamanan pejabat negara. Evaluasi itu meliputi sistem, prosedur, personel, dan penanggungjawab pengamanan.

Melihat realitas penyerangan tersebut, sambung dia, aparat keamanan khususnya intelijen perlu bekerja ekstra keras dan meningkatkan kewaspadaan.

Baca juga : Penusukan Wiranto, PKB : Ancaman Radikalisme Itu Nyata

"Early warning dan early detection intelijen bisa dikatakan gagal. Intelijen harus bekerja lebih keras lagi," tukasnya.

Menurut dia, peningkatan kewaspadaan sangat penting karena dikawatirkan kelompok teroris akan mengincar target yang lebih tinggi.

Ia mengingatkan agar pengamanan terhadap Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla, termasuk Wapres terpilih Ma'ruf Amin segera ditingkatkan, apalagi jelang pelantikan presiden dan wapres pada 20 Oktober mendatang.

Suhendra juga mendesak aparat keamanan untuk segera mengungkap aktor intelektual di balik penyerangan Wiranto. Kuat dugaan peristiwa itu bertujuan untuk menggagalkan pelantikan presiden.

"Harus dicari sampai ke akar-akarnya. Aktor intelektual harus ditangkap. Ini sebagai upaya represif sekaligus preventif," pungkasnya. (OL-7)

BERITA TERKAIT