20 September 2019, 21:50 WIB

Indonesia Siapkan Atlet Terbaik ke Kejuaraan Asia


Yakub Pryatama Wijayaatmaja | Olahraga

ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
 ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
 Atlet panjat tebing Indonesia Alfian M. Fajri (kanan) beradu kecepatan pada nomor speed saat simulasi pra-Olimpiade. 


FEDERASI Panjat Tebing Indonesia (FPTI) tengah mempersiapkan para atlet terbaiknya guna mengikuti Kejuaraan Asia 2019 yang diadakan di Stadion Pakansari, Cibinong, Bogor pada 6-10 November mendatang.

Sebanyak 200 atlet dari 18 negara di Asia akan mengambil bagian di kejuaraan tersebut. Nantinya, ada tiga kategori yang dipertandingkan yaitu speed, lead, dan boulder.

Menurut Ketua Umum FPTI, Faisol Riza, tim panjat tebing Indonesia akan menurunkan atlet-atlet terbaik agar bisa dicontoh oleh pepanjat-pepanjat junior.

Baca juga: 6 Atlet Muda Panjat Tebing Indonesia Bersaing di Italia

Pepanjat andalan, seperti Aries Susanti, Aspar Jaelolo, dan Alfian M Fajri pun terus disiapkan guna sanggup menggondol target tiga emas yang dicanangkan FPTI.

“Kejuaraan ini memang tak masuk untuk kualifikasi Olimpiade. Tapi, kami targetkan tim pelatnas untuk raih tiga emas di Bogor,” tutur Faisol.

Aspar dkk dipastikan bakal menemui lawan yang tangguh. Karena negara yang ikut serta seperti Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan punya banyak juara di nomor speed.

“Kami ingin mendapatkan sebanyak mungkin medali emas dari nomor speed dan tentunya nomor combine dan lainnya juga meraih hal yang sama,” ujar Faisol.

“Kami juga tentunya ingin mendapatkan sebanyak mungkin medali emas nomor speed dan tentunya nomor comnine dan lainnya juga meraih hal yang sama,” tambahnya.

Saat ini, Aries Susanti bersama sembilan atlet panjat terbaik Indonesia lainnya tengah melakukan pelatnas di kompleks panjat tebing, Stadion Mandala Krida, Yogyakarta.

Di sisi lain, ajang Kejuaraan Asia di kandang sendiri juga menjadi tanda kerjasama antara FPTI dengan Su person Sensation International (SSS). Untuk itu, SSS akan memiliki hak komersil penuh atas semua penyelenggaraan kompetisi yang digelar FPTI dari tingkat nasional, kelompok umur, dan sirkuit di Indonesia maupun di luar negeri.

Tujuan kerjasama FPTI dengan SSS adalah agar industri olahraga panjat tebing di Indonesia bisa dikelola secara profesional dan berkembang pesat, karena sampai kini para atlet panjat tebing Indonesia telah berhasil menorehkan prestasi yang tinggi di kancah kejuaraan tingkat internasional. FPTI dan SSS pun langsung melakukan kolaborasi dengan menggelar Kejuaraan Asia di Bogor.

“Besar harapan kami tim Indonesia dapat kembali mengharumkan nama bangsa di ajang Olimpiade Tokyo 2020," ujar CEO SSS Azwan Karim. (*/A-3)

BERITA TERKAIT