18 September 2019, 16:54 WIB

RI Berkontribusi Loloskan Resolusi DK PBB tentang Afghanistan


Haufan Hasyim Salengke | Internasional

AFP/Wakil Kohsar
 AFP/Wakil Kohsar
Warga sipil yang menjadi korban konflik perang mendapat bantuan di Afghanistan.

DIPLOMASI Indonesia kembali berhasil di Dewan Keamanan (DK) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), setelah sukses memfasilitasi kesepakatan Resolusi 2489 mengenai peran Misi PBB di Afghanistan.

Demikian disampaikan Duta Besar Dian Triansyah Djani, Wakil Tetap Republik IndonesIa (RI) untuk PBB, usai pemungutan suara di New York, AS, Selasa (17/9) waktu setempat.

Resolusi tentang United Nations Mission in Afghanistan (UNAMA) ini perpanjang mandat misi selama 12 bulan hingga 17 September 2020.

“Resolusi diprakarsai oleh Indonesia bekerja sama dengan Jerman, dan memuat berbagai dukungan PBB kepada pemerintah dan rakyat Afghanistan untuk ciptakan perdamaian serta dorong pembangunan,” ujar Djani.

Ia menekankan untuk mencapai kesepakatan bukan hal yang mudah. Berkat ketekunan diplomasi Indonesia yang selalu jembatani perbedaan pandangan di DK PBB, ancaman veto dari Anggota Tetap DK PBB berhasil dihindari.

Konsensus ini dicapai karena kepercayaan negara anggota Dewan Keamanan PBB terhadap Indonesia dengan politik luar negeri bebas aktifnya, termasuk peran aktif Menlu RI selama ini dalam mendukung perdamaian di Afghanistan.

Bentuk dukungan tersebut dapat dilihat melalui penyelenggaraan Konferensi Trilateral Ulama RI-Afghanistan di Bogor, Mei 2018, dan keinginan Indonesia untuk mendorong peran aktif perempuan Afghanistan.

Semua negara anggota DK PBB sangat hargai upaya fasilitasi bersama Indonesia dan Jerman yang selama proses negosiasi selalu prioritaskan konsensus.

Rekam jejak Indonesia yang selalu ke depankan kesatuan DK PBB dan penyelamatan penduduk sipil merupakan modal utama untuk capai kesepakatan resolusi.

Resolusi ini memberikan mandat baru bagi UNAMA untuk mendukung kapasitas Pemerintah Afghanistan dalam penegakan Hak Asasi Manusia, kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan, dan perlindungan anak-anak.

Selain itu, UNAMA juga miliki mandat untuk mendukung persiapan Pemilu Presiden pada 28 September 2019.

Dukungan internasional bagi Afghanistan disebut sangat penting, terlebih jelang Pemilu Presiden yang akan jadi simbol penegakan demokrasi di Afghanistan. (Hym/OL-09)

BERITA TERKAIT