18 September 2019, 15:05 WIB

8 Paduan Diet Meniru Puasa


Suryani Wandari Putri | Weekend

123rf
 123rf
Mau mencoba diet yang meniru puasa? Ikuti panduannya.

Banyak metode diet yang digunakan membentuk tubuh ideal. Seperti diet yang dikembangkan Profesor Valter Longo di University of Southern California, Amerika Serikat, yang mengadopsi teknik puasa. Sehingga nutri yang diserap tubuh lebih maksimal dan mengurangi lemak di sekitar perut.

Diet bernama Longevity Diet ini menekankan mengonsumsi sayur-sayuran dan lemak sehat dengan karbohidrat kompleks (kacang-kacangan dan biji-bijian gandum), dan kembali, sebanyak mungkin, untuk menikmati makanan leluhur kita. Berikut 8 cara yang dilakukan pada diet ini.

1.  Perbanyak makan vegan, ditambah sedikit ikan, batasi makan dengan ikan hingga maksimal dua atau tiga kali seminggu. Pilih ikan, krustasea, dan moluska dengan kandungan omega-3, omega-6, dan vitamin B12 yang tinggi (seperti sarden, salmon, ikan teri, ikan kod, kerang, dan udang).

2. Jika Anda berusia di bawah 65, pertahankan asupan protein yang relatif rendah. Usahakan mengonsumsi 0,31 - 0,36 gram protein per pon berat badan per hari, sebagian besar dari sumber nabati untuk meminimalkan efek negatif daging terhadap penyakit dan memaksimalkan efek bergizi tanaman.

3. Maksimalkan lemak baik dan karbohidrat kompleks, tetapi meminimalkan lemak dan gula jahat. Lemak tak jenuh ada dalam minyak zaitun, salmon, almond, dan kenari. Konsumsi karbohidrat kompleks yang ditemukan dalam roti gandum, kacang-kacangan, sayuran, dan beberapa buah; makan biji-bijian dan sayuran utuh dengan 3 sdm minyak zaitun dan 1 ons kacang per hari. Usahakan makan organik sebanyak mungkin. Tetapi hindari lemak jenuh, terhidrogenasi, dan trans yang ditemukan dalam makanan olahan.

4.  Dipelihara. Tubuh manusia memiliki pasukan sel yang selalu berperang melawan musuh yang mencakup oksigen, bakteri, dan virus. Ketika asupan nutrisi tertentu terlalu rendah, perbaikan dan sistem pertahanan tubuh melambat atau berhenti, memungkinkan kerusakan menumpuk atau jamur, bakteri dan virus berkembang biak. Sebagai asuransi tambahan, gunakan multivitamin dan kapsul minyak ikan omega-3 setiap 2-3 hari.

5. Makan makanan yang mungkin dimakan kakek-nenek Anda (sayuran asli dan kacang-kacangan) dan hindari yang tidak mereka kenal (seperti junk food dan pemanis).

6. Jika Anda kelebihan berat badan atau cenderung menambah berat badan dengan mudah, makanlah dua kali sehari, sarapan dan makan siang atau makan malam, ditambah satu snack atau salad rendah gula (kurang dari 5g), dengan kurang dari 100 kalori.

Jika Anda sudah memiliki berat badan normal atau cenderung menurunkan berat badan dengan mudah atau berusia di atas 65 dengan berat badan normal maka makanlah tiga kali sehari, ditambah camilan rendah gula dan rendah kalori.

7. Perhatikan waktu makan. Orang hidup paling lama di dunia cenderung membatasi semua makanan dan camilan dalam waktu 12 jam sehari. Seperti yang penelitian, puasa malam yang panjang memberi tubuh dan otak kesempatan untuk beregenerasi dengan benar.

Jadi batasi semua makan dalam waktu 12 jam, misalnya, mulai jam 8 pagi dan berakhir sekitar jam 8 malam. Hindari makan apa pun dalam waktu tiga hingga empat jam sebelum tidur.

8. Sampai usia 65 - 70 tahun, tergantung pada berat dan kelemahan Anda, coba lakukan lima hari diet meniru puasa.

Diet meniru puasa ini membuat anda mengonsumsi 800 hingga 1.100 kalori, sebagian besar dari kacang-kacangan dan sayuran, selama lima hari. Metode ini membuat tubuh berpikir itu dalam keadaan benar-benar puasa ketika tidak - memberikan manfaat kesehatan dari puasa tanpa kekurangan dan kelaparan.

Profesor Longo menyarankan bahwa puasa lima hari ini harus dilakukan ketika Anda membutuhkannya - yang, bagi kebanyakan orang, adalah dua hingga tiga kali setahun. (Dailymail/M-3)

BERITA TERKAIT