09 September 2019, 19:20 WIB

Dubai Expo Jadi Ajang Branding Indonesia Emas di Mata Dunia


Akhmad Mustain dari Uni Emirat Arab | Internasional

MI/Akhmad Mustain
 MI/Akhmad Mustain
Kepala Badan EKonomi Kreatif Triawan Munaf

KEPALA Badan EKonomi Kreatif Triawan Munaf menegaskan bahwa penyelanggaraan Dubai World Expo 2020 penting bagi Indonesia. Even tersebut akan menjadi ajang promosi bagi Indonesia untuk lebih berperan dalam masyarakat dunia.

"Kami akan menampilkan gambaran mengenai masa depan Indonesia pada tahun 2045 atau apa yang kami sebut 'Indonesia Emas 2045'," ujar Triawan saat memberikan sambutan dalam acara groundbreaking Paviliun Indonesia untuk WDE 2020 di Dubai, Uni Emirat Arab, Senin (9/9).

Triawan menjelaskan, Paviliun Indonesia yang berukuran sekitar 1.860 meter persegi, terletak di Distrik oppurtunity. Dalam WDE 2020 akan ada tiga distrik, yakni Oppurtunity, mobility dan Sustanability.

"Seperti yang diamanatkan oleh Presiden kami, kami akan menghadirkan Paviliun Indonesia dengan tradisi yang kuat namun dalam kemasan dan rancangan yang futuristik," tutur Triawan seperti dilaporkan wartawan Media Indonesia, Akhmad Mustain, dari Dubai.

Dengan konsep tersebut, Triawan yakin, bagi pengunjung yang masuk ke Paviliun Indonesia akan mendapatkan kesan bahwa Indonesia merupakan negara penting dan memainkan peran dalam menciptakan masa depan dunia yang lebih baik.

"Saya yakin ketika pengunjung meniggalkan Paviliun Indonesia akan dipenuhi dengan rasa optimisme, keingintahuan, dan kegembiraan tentang Indonesia, orang-orangnya, dan visi masa depan mereka," tuturnya.

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Dody Edward menambahkan bahwa manfaat Indonesia dengan berpartisipasi dalam Expo ini adalah investasi jangka panjang.

"Kami yakin bahwa branding bangsa yang kuat akan memiliki dampak luar biasa terhadap soft power Indonesia di mata dunia. Yaitu: apa yang membuat turis melakukan perjalanan ke negara kita, pembeli membeli produk buatan Indonesia dan investor minat berinvestasi di Indonesia," tuturnya.


Baca juga: ASEAN Pegang Komitmen India Rampungkan RCEP


Berlokasi di 'Zona Peluang' EXPO 2020 DUBAI, lanjut Dody, Paviliun Indonesia akan menghadirkan Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, terdiri dari 17.000 pulau dan 70% bagian wilayahnya adalah lautan, yang memiliki keragaman budaya, agama, etnis, dan bahasa, keindahan alam, sumber daya alam yang besar.

"Kami akan menawarkan berbagai peluang yang tak ternilai, tak terbatas, dan beragam untuk bekerja sama, mengeksplorasi, dan berinvestasi sebagai mitra global," ujar Komisaris Jenderal Paviliun Indonesia di DWE 2020 ini.

Sementara itu, Direktur Eksekutif WDE 2020, Najeeb Muhammaed Al-Ali, menyatakan kesediannya untuk membantu Indonesia mewujudkan visi dan misi keikutsertaannya dalam DWE 2020.

"Saya yakin Paviliun Indonesia akan mampu menyajikan gambaran tentang Indonesia dengan sejarah yang kuat disertai dengan Inovasi tebarunya," ujar Najeeb.

Gelaran Dubai Expo 2020 akan berlangsung selama enam bulan mulai 20 Oktober 2020 hingga 21 April 2021. Akan diikuti oleh 190 negara dan diprediksi akan menarik 25 juta pengunjung dari seluruh dunia.

Dubai Expo 2020 merupakan World Expo ke-34, yang pertama kali diadakan pada 1851 di Inggris. Kali ini Dubai menyediakan lahan seluas 438 hektare di kawasan strategis yang sangat potensial mendatangkan pengunjung. (OL-1)

BERITA TERKAIT