08 September 2019, 12:45 WIB

3 Langkah Strategis Siapkan Tenaga Kerja di Era Revolusi 4.0


Irvan Sihombing | Ekonomi

Istimewa
 Istimewa
Seminar Nasional kedua pra-munas KAGAMA di Balikpapan, Kalimantan Timur, Sabtu (7/9).

MENURUT data Badan Pusat Statistik (BPS) tentang keadaan ketenagakerjaan Indonesia per Februari 2019, dominasi usia produktif kerja mencapai 67,5% pada 2018-2035. Hal tersebut mendatangkan banyak peluang sekaligus tantangan.

Hal tersebut mendorong pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pembinaan, Pelatihan dan Produktivitas (Binalattas) Kementerian Ketenagakerjaan RI menyikapi secara bijaksana setiap potensi dan mengarahkannya kepada kekuatan.

Hal itu disampaikan Dirjen Binalattas Bambang Satrio Lelono dalam Seminar Nasional kedua pra-Munas KAGAMA, Sabtu (7/9) di Hotel Gran Senyiur Balikpapan, Kalimantan Timur.

Bambang mengatakan pihaknya mendorong pemanfaatan teknologi bagi kehidupan dalam membentuk lingkungan sosial, ekonomi, dan budaya yang bermuara pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Baca juga: Otoritas Jasa Keuangan Gelar Fintech Days di Samarinda

Untuk mewujudkannya, pihaknya antara lain tengah menyiapkan program Triple Skilling, yakni skilling, up-skilling, dan re-skilling.

“Program skilling antara lain yang dilakukan pelatihan di BLK (Balai Latihan Kerja), pemagangan dalam negeri dan luar negeri, dan fasilitas inti mencakup biaya pelatihan dan insentif pascatraining,” paparnya.

Dalam program up-skilling, pihaknya akan menggelar pelatihan perusahaan di BLK melalui mekanisme kerja sama, dan pengembangan peningkatan kompetensi SDM di perusahaan lewat program Super Tax Deduction yang secara hukum berlandaskan PP Nomor 45 Tahun 2019.

“Pilot project yang dilakukan tahun ini antara lain pelatihan untuk 20 ribu tenaga kerja yang ter-PHK dengan menggunakan dana operasional BPJS TK,” tandasnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Migrant CARE Wahyu Susilo dalam kesempatan tersebut menyoroti sebaran tenaga kerja di Indonesia.

Pihaknya telah bekerja sama dengan Kementerian Ketenagakerjaan dalam pendataan sebaran tenaga kerja dengan aplikasi DeskBumi.

“Kita bisa mendapatkan data by name-by address mobilitas pekerja. Nah, bagaimana ini di-scaling up dan ada industri yang masuk di sini."

Menurutnya, data-data tersebut penting untuk memetakan sebaran tenaga kerja, terutama yang baru pulang dari luar negeri agar mendapat ruang yang bisa untuk mengaplikasikan keterampilan yang ia peroleh.

Seminar ini menghadirkan Menteri Ketenagakerjaan RI Muhammad Hanif Dhakiri (Keynote Speaker), dan pembicara lain yaitu Sukamdi (Fakultas Geografi UGM), dan Aji Erlangga Martawireja (CEO Pengiriman Pemagangan ke Jepang).

Seminar yang diselenggarakan oleh Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada - KAGAMA merupakan rangkaian Seminar Nasional di lima kota lima pulau (Medan, Balikpapan, Semarang, Manado, dan Bali) menyambut Munas XIII KAGAMA di Bali pada 15-17 November 2019.

Pada MUNAS tersebut, Presiden Joko Widodo, alumnus Fakultas Kehutanan UGM, dijadwalkan hadir dan membuka acara munas secara resmi. (OL-2)

BERITA TERKAIT