22 August 2019, 18:51 WIB

Penulis Prancis Ini Menghidupkan Kembali Lolita


Irana Shalindra | Weekend

IMDB
 IMDB
Adegan film Lolita (1996) yang dibintangi Jeremy Irons dan Dominique Swain.

PENULIS Prancis yang juga penyintas pelecehan seksual saat kanak-kanak menulis ulang karya klasik Vladimir Nabokov, Lolita. Berbeda dengan novel aslinya, novel baru ini berdasarkan sudut pandang Lolita.

Christophe Tison, yang tinggal di Paris, mengatakan dia ingin memberikan suara kepada gadis muda itu dalam versinya sendiri tentang Lolita, berjudul Le Journal de L (Diary of L). Dengan begitu, Lolita bisa mendapatkan kembali ceritanya dan membela diri.

Tison memutuskan untuk memulai proyek tersebut setelah menyadari bahwa Lolita jarang 'berbicara' dalam novel yang ditulis Nabokov, dan menarik kesejajaran antara kesunyian dan kesunyiannya, menjaga rahasia masa kecilnya selama bertahun-tahun sebelum akhirnya dia bicara.

Lolita telah menjadi kontroversi sejak diterbitkan pada 1955. Novel tersebut bercerita tentang Humbert Humbert, seorang profesor sastra yang menculik dan melakukan pelecehan seksual terhadap putri tirinya Dolores Haze, yang berusia 12 tahun.

Dolores, dijuluki Lolita oleh ayah tirinya yang obsesif, hampir tidak berbicara dalam novel Nabokov, memberikan ruang bagi Humbert untuk membingkai cerita versinya sendiri. Sebagai narator, Humbert menggambarkandirinya sebagai korban dari suatu daya tarik beracun yang dari sikap Lolita yang menggoda.

Tetapi dalam versi Tison, remaja itu memberikan pandangannya tentang penculikan dan penganiayaan dalam bentuk buku harian. Ini akan diterbitkan di Prancis, Kamis ini.

Tison mendapat ide untuk buku itu saat 'mengunjungi kembali' Lolita. Dalam kata pengantar, ia menulis: "Saya ingat berpikir," Sebenarnya, Anda tidak pernah mendengar Lolita. Anda hanya mendengarnya ketika dia mengeluh ".

"Aku harus memberinya suara," tambahnya, "untuk membuatnya berbicara, sehingga kami akhirnya mendengar Lolita. Dan cara apa yang lebih baik [[melakukannya] daripada buku harian di mana dia akan memercayai dirinya sepenuhnya, tanpa rasa malu. Di mana dia akan mengatakan yang sebenarnya."

Karena bagaimanapun, novel Nabokov disajikan sebagai pengakuan Humbert Humbert dan dia dapat mengatakan apa yang dia inginkan, menyamarkan kenyataan, hanya menunjukkan sebagian saja.'

Tiso menjelaskan bahwa dia harus menempatkan dirinya pada posisi karakter fiktif, 'untuk mengembalikan suaranya, untuk memecah kesunyian yang panjang ini.

Subjek novel ini memang cukup personal untuk Tison yang pernah dilecehkan sebagai seorang anak. Tison yang juga seorang jurnalis, membuat sensasi di Prancis pada 2004, ketika menerbitkan memoar berjudul Il m'aimait (He Loved Me/Dia mencintaiku), yang menceritakan bagaimana salah satu teman orang tuanya berulang kali melecehkannya ketika Tison berusia 9 sampai 14 tahun. Orang tua Tison sendiri baru mengetahui hal tesebut setelah buku itu diterbitkan.

Tison ingin menunjukkan bagaimana predator manipulatif seksual dapat terjadi, sesuatu yang terjadi dalam novel Nabokov. 'Pelaku pelecehan terhadap anak adalah manipulator hebat dan Anda bisa melihatnya di Lolita; Humbert Humbert adalah manipulator hebat,' katanya.

"Semua orang mencintainya, semua orang menghargainya, dan pada kenyataannya tidak ada yang membayangkan sesaat pun bahwa dia adalah kekasih putri tirinya."

Bertahan hidup
Dalam novel itu, Lolita ditampilkan sebagai individu yang menggoda yang menggunakan pesonanya untuk keuntungannya, dan menerima hubungannya dengan Humbert.

Aspek karakter ini mengubah gadis remaja menjadi arsitek kemalangannya sendiri, untuk disalahkan atas pelecehannya sendiri, dan mengubah Humbert, pelakunya, menjadi korban.

Dalam menulis Diary of L, Tison ingin menunjukkan keingintahuan gadis itu adalah tindakan bertahan hidup yang disengaja.

'Lolita menggunakan rayuan, dan saya pikir dia menggunakannya karena itu satu-satunya senjata yang dimilikinya. Apa yang Anda lakukan ketika Anda berusia 14 tahun, ketika Anda tidak memiliki ibu, ayah, dan Anda adalah tahanan seorang lelaki? '

"Orang-orang berkata," Ah Lolita, dia adalah penggoda, "dan saya ingin menunjukkan bahwa dia menggoda oleh kewajiban," katanya kepada The Times.

Itu juga kasus jutaan wanita di dunia yang merupakan tahanan dari seorang pria yang akan berkata, "Lakukan ini, lakukan itu."

'Ada anak-anak berusia 13, 14 dan 15 yang melacurkan diri. Itu ada di Prancis dan ada di mana-mana,' tambahnya.

Novel Vladimir Nabokov dengan cepat menjadi best-seller dan dikutip oleh beberapa publikasi internasional sebagai salah satu karya fiksi paling penting abad ke-20. Novel itu juga telah dialihwahanakan menjadi film. pertama oleh sutradara Stanley Kubrick pada tahun 1962, dibintangi oleh James Mason dan Sue Lyon sebagai karakter utama. Kemudian, pada 1996, dibintangi Jeremy Irons dan Dominique Swain.

Versi Tison sendiri mendapat liputan pers yang luas di Prancis, di mana 15.000 salinan bersampul akan dirilis pada Kamis ini oleh Goutte d'Or. Kabarnya, novel itu juga telah menarik perhatian produser film dari Amerika Serikat. (Daily Mail/M-2)

BERITA TERKAIT