20 August 2019, 20:00 WIB

Keamanan Siber Harus Jadi Perhatian Serius di Era Digital


Ghani Nurcahyadi | Teknologi

Dok. Multipolar Technology
 Dok. Multipolar Technology
Penyelenggaraan seminar soal keamanan siber oleh Multipolar

KEMUDAHAN di era digital bak dua sisi mata uang. Di satu sisi, pemanfaatan teknologi digital menyajikan kenyamanan dalam mengakses data atau informasi, namun di sisi lain dapat memicu kompleksitas dan ancaman cybersecurity (keamanan siber).

Adalah penting bagi para pelaku usaha untuk bisa cepat mengidentifikasi, mencegah dan merespons ancaman siber sehingga bisa terhindar dari potensi hilangnya data-data penting, reputasi perusahaan dan kepercayaan pelanggan.

Hal inilah yang menjadi topik pembahasan dalam Security Forum 2019 yang diselenggarakan oleh Multipolar Technology bertema “How is Cybersecurity Architecture Becoming Intelligence Driven?”di Fairmont Jakarta Hotel, Selasa (20/8).

“Infrastruktur keamanan menjadi salah satu ujung tombak guna mempertahankan dan meningkatkan standar layanan yang aman dan terpercaya bagi pelanggan,” kata Faisal Yahya, CyberSecurity Strategist yang menjadi pembicara utama dalam seminar ini dalam keterangan tertulisnya.

“Potensi ancaman keamanan siber yang bakal dihadapi dalam sepuluh tahun kedepan akan semakin kompleks, juga tantangan yang dihadapi saat beralih dari keamanan infrastruktur ke threat intelligence atau incident response (penanganan insiden),” imbuh Faisal Yahya.

Guna mengantisipasi potensi ancaman siber yang makin kompleks, Multipolar Technology menawarkan rangkaian solusi keamanan dari Tenable, F5 Advanced WAF (Web Application Firewall), dan IBM QRadar SIEM (Security Information and Event Management) yang mengedepankan berbagai keunggulan yang saling melengkapi.

Tenable sebagai vulnerability assessment tool mampu melakukan deteksi dini terhadap celah yang tidak aman atau berpotensi untuk disusupi. Laporan yang dihasilkan Tenable ini memberikan informasi celah mana yang harus diprioritaskan untuk segera ditindaklanjuti berdasarkan tingkat risikonya, sehingga ancaman bisa diantisipasi dengan cepat.

 

Baca Juga:  Mobil Listrik dengan Sumber Non-Batubara Nol Emisi

 

F5 Advanced WAF (Web Application Firewall) berperan menangkal ancaman yang bisa terjadi karena intensnya akses ke aplikasi berbasis web dan mobile, yang dapat mengidentifikasi dan memblokir serangan yang terlewatkan oleh solusi WAF lainnya.

Solusi ini menyajikan keunggulan antara lain perlindungan terhadap pencurian dan penyalahgunaan data, proactive bot defense yang merupakan satu-satunya WAF dengan fungsi mitigasi komprehensif terhadap ancaman bot di web dan mobile, serta kemampuan App-Layer DDoS yang mendeteksi ancaman pada Layer 7 DDoS dengan menggunakan machine learning dan behavioral analytics (analisa tingkah laku).

Solusi keamanan siber yang tak kalah pentingnya adalah IBM QRadar SIEM (Security Information and Event Management), yang mampu mengidentifikasi dan menganalisa potensi ancaman dari berbagai sumber secara real-time dan menampilkannya dalam satu dashboard.

Solusi ini menyajikan laporan dimana ancaman terjadi, apakah di jaringan, aplikasi, atau web, sehingga penanganan dapat dilakukan lebih cepat. Dengan IBM QRadar SIEM, tim TI tidak perlu lagi menelusuri satu per satu kebocoran yang terjadi, sehingga tindakan antisipasi dan pengamanan bisa dilakukan lebih cepat dan akurat.

"Dengan layer keamanan yang kokoh, perusahaan tentu akan siap menghadapi ancaman keamanan siber dan mampu bersaing dalam era transformasi digital saat ini," pungkas Faisal. (RO/OL-7)

BERITA TERKAIT