14 August 2019, 12:15 WIB

Di Jakarta, Tarif Parkir akan Tergantung Uji Emisi


Antara | Megapolitan

ANTARA/Aprillio Akbar
 ANTARA/Aprillio Akbar
Petugas membersihkan mobil di tempat parkir Kantor Wali Kota Jakarta Utara, Jakarta.

TARIF parkir kendaraan bermotor hingga listrik di Jakarta akan bervariasi, bergantung lolos tidaknya kendaran tersebut melewati uji. Hal itu dikatakan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.    

"Jadi, parkir itu nanti akan ada variasi harga. Anda lolos uji emisi atau tidak, Anda menggunakan listrik atau tidak. Jadi bukan hanya lihat listriknya," ujar Anies di Jakarta, Selasa (13/8).    

Anies menyebutkan perbedaan tarif parkir DKI Jakarta itu terkait rencana Pemprov membuat Jakarta lebih bersih dan membuat warga Jakarta lebih banyak menggunakan kendaraan umum.        

"Bagi kami, makin banyak yang menggunakan kendaraan bebas emisi, itu makin baik. Makin banyak yang menggunakan kendaraan umum itu makin baik," tegas Anies.    

Baca juga: Polda Metro Jaya Terbitkan Aturan Operasional Mobil Listrik

Saat ditanya apakah hal itu mendorong pembelian kendaraan listrik di kalangan masyarakat, Anies tidak mau berkomentar dan menyebutkan hal tersebut tergantung pasar.    

"Apakah nanti mau menyewa, apakah mau membeli, apakah mau apa mekanismenya, itu keputusan di level pribadi warga negara, kan kita enggak bisa ngatur," ujarnya.        

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta meluncurkan aplikasi Uji Emisi Elektronik (e-Uji Emisi) bagi perangkat telepon pintar berbasis android agar mempermudah masyarakat melakukan uji emisi kendaraan.

Data pengguna pada aplikasi ini akan disambungkan dengan sistem yang lain dengan tawaran mendapat beberapa keuntungan seperti mendapatkan potongan harga parkir. (OL-2)

BERITA TERKAIT