13 July 2019, 21:00 WIB

Sandi dan Erick Apresiasi Kedewasaan Milenial Berdemokrasi


Melalusa Susthira K | Politik dan Hukum

 ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
  ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Tokoh Inspiratif Indonesia Erick Thohir (kiri) dan mantan cawapres Sandiaga Uno (kanan) menunjukkan kaus bernomor 03

MANTAN calon Wakil Presiden Sandiaga Uno mengapresiasi sikap generasi milenial yang mampu merangkul perbedaan dan menunjukkan kedewasaan dalam berdemokrasi.

Hal itu diungkapkannya saat menghadiri acara kolaborasi milenial pendukung Joko Widodo dan Prabowo Subianto di Jakarta, yakni KitaSatu dan Gerakan Milenial Indonesia (GMI), yang juga turut mengundang Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin, Erick Thohir.

"KitaSatu Indonesia juga teman-teman GMI menunjukkan satu kedewasaan untuk menghargai sebuah perbedaan dan perbedaan tidak perlu langsung berlarut-larut dalam satu bingkai permusuhan, tapi ini bingkainya bingkai NKRI," ujar Sandi di Kemang Village, Jakarta Selatan, Sabtu (12/7).

Sikap tersebut, lanjut Sandi, menyimbolkan suatu kesiapan generasi milenial dalam menatap dan membangun masa depan Indonesia. Sandi lantas menyebut, tantangan terberat bangsa Indonesia ke depannya ialah dalam bidang ekonomi.

Untuk itu, Sandi mengajak para generasi milenial merubah narasi yang berorientasi pada polarisasi menjadi berorientasi pada entrepenuership guna membangun ketahanan ekonomi Indonesia ke depan.


Baca juga: Erick Sebut Pertemuan Jokowi-Prabowo di MRT Simbol Pembangunan


"85 juta milenial kita melihat bahwa tantangan terberat ekonomi Pak Erick bilang tadi entrepreneurship. Kita harus pastikan bahwa lapangan kerja tetap tercipta, dan narasi harus kita ubah, bukan lagi kita 01-02, tapi narasinya adalah entrepreneurship. Narasinya bagaimana kita membangun suatu kekuatan ekonomi, jadi itu yang narasinya harus kita mulai di hari ini," tutur Sandi.

Sedangkan Erick Thohir mengungkapkan pertemuan yang digagas oleh generasi milenial pendukung Jokowi maupun Prabowo pada sore hari ini, sebagai pemantik bagi anak muda untuk ikut membangun dan berkontribusi bagi bangsa dalam segala bidang, tidak terbatas hanya di bidang politik ataupun satu bidang tertentu saja.

"Mulai saat ini membangun di masing-masing karirnya, pengusaha, profesional, inovator. Ini harus mulai, karena tadi saatnya sudah tepat, ini yang harus dikolaborasi. Jangan juga semua anak muda Indonesia terjebak di politik, politik adalah salah satu jalur tapi pengusaha juga jalur juga, profesional juga jalur. Saya rasa harus menjadi bagian dari semua," tukas Erick.

Acara dengan tajuk 'Young penting Indonesia; Future Leader is Coming' yang digagas oleh KitaSatu dan GMI dibuka pada pukul 16.00 WIB.

Bertempat di Aveneu of the stars Kemang Village dihadiri oleh sejumlah inisiator dan influencer kaum milenial di antaranya Pradana Indraputra, Arief Rosyid, dan Sasha Tutuko. (OL-1)

BERITA TERKAIT