Sayang Anjing Bisa Disebabkan Faktor Genetika


Penulis: Irana Shalindra - 20 May 2019, 09:10 WIB
Unplash/Wyatt Ryan
 Unplash/Wyatt Ryan
Kesukaan terhadap anjing ternyata dipengaruhi gen.

Sebuah penelitian baru-baru ini menyimpulkan adanya kaitan antara kesukaan seseorang memelihara anjing dan faktor genetika.

Temuan dari tim peneliti di Swedia dan Inggris itu menyoroti bahwa menjadi pemilik anjing mungkin merupakan faktor genetika. Sebuah penelitian terhadap anak-anak kembar menemukan bahwa memelihara seekor anjing dipengaruhi oleh gen individu dan bahkan mungkin diwariskan. Belum diketahui gen mana yang terlibat dalam penelitian ini, tetapi didapati bahwa jauh lebih banyak kembar identik yang sepakat untuk memelihara anjing ketimbang kembar tidak identik.

Penelitian sebelumnya menemukan jika kita memiliki hewan peliharaan saat kanak-kanak, kita akan cenderung menyukai binatang dan memiliki hewan peliharaan di masa dewasa. Tetapi tidak jelas apakah perbedaan genetik antara keluarga berkontribusi pada asosiasi ini.

Penulis utama Profesor Tove Fall, dari Universitas Uppsala, mengatakan: "Kami terkejut melihat bahwa susunan genetik seseorang tampaknya menjadi pengaruh yang signifikan dalam menentukan apakah mereka akan memiliki anjing. Dengan demikian, temuan ini memiliki implikasi besar dalam beberapa bidang yang berbeda terkait dengan pemahaman interaksi anjing-manusia sepanjang sejarah dan di zaman modern."

Meskipun anjing dan hewan peliharaan lainnya ialah anggota rumah tangga biasa di seluruh dunia, masih sedikit yang diketahui bagaimana mereka memengaruhi kehidupan dan kesehatan manusia sehari-hari. "Mungkin beberapa orang memiliki kecenderungan bawaan yang lebih tinggi untuk merawat hewan peliharaan daripada yang lain," ujarnya.

Peneliti mempelajari heritabilitas kepemilikan anjing menggunakan informasi dari 35.035 pasangan kembar dari Swedish Twin Registry. Periser membandingkan susunan genetik si kembar untuk menentukan apakah keinginan untuk memiliki anjing memiliki komponen yang diwariskan. Kembar identik berbagi seluruh genom mereka, sementara kembar tidak identik rata-rata hanya berbagi setengah dari variasi genetik. Periset menggunakan ini untuk menentukan bahwa seberapa besar si kembar setuju dapat digunakan sebagai ukuran jika itu adalah preferensi genetik.

Temuan mereka mendukung pandangan bahwa genetika memang memainkan peran utama dalam pilihan memiliki anjing.

'Hubungan antara manusia dan anjing adalah yang terpanjang dari semua hewan domestik. Namun asal dan sejarah hewan pendamping kita yang paling ikonik tetap menjadi teka-teki, dan menjadi topik perdebatan ilmiah yang sedang berlangsung. Penelitian genetik arkeologis selama beberapa dekade di seluruh dunia sejauh ini gagal untuk menyelesaikan pertanyaan mendasar tentang di mana, kapan dan mengapa serigala membentuk kemitraan transformasional dengan manusia, yang akhirnya menghasilkan anjing domestik pertama.

Selama ribuan tahun berikutnya, 'hubungan istimewa' ini berkembang pesat di sebagian besar budaya di dunia dan sekuat dan serumit saat ini.

'Anjing telah lama menjadi penting sebagai perpanjangan dari' alat bantu 'manusia, membantu berbagai tugas seperti berburu, menggiring, dan melindungi, serta untuk lebih banyak kegiatan sosial seperti ritual dan persahabatan. Peran beragam yang dipenuhi anjing kemungkinan besar memperkenalkan berbagai keuntungan selektif kepada kelompok manusia dengan anjing peliharaan.'

Rekan penulis Dr Carri Westgarth, dari University of Liverpool, menambahkan: "Temuan ini penting karena mereka menyarankan manfaat kesehatan dari memiliki seekor anjing yang dilaporkan dalam beberapa studi mungkin sebagian dijelaskan oleh perbedaan genetika dari orang yang diteliti." (DailyMail/M-2)

BERITA TERKAIT