23 November 2021, 09:53 WIB

Jabar Lumbung Golkar Sehingga Diprediksi Mampu Tumbangkan Prabowo


RO/Micom | Politik dan Hukum

PARTAI Golkar diprediksi akan menguasai suara pemilih di Provinsi Jabar baik saat pemilihan legislatif maupun pemilihan presiden 2024.
 
"Kalau kita lihat peta dan latar belakang sejarahnya, Jawa Barat, itu kan menjadi salah satu lumbungnya Golkar. Kalau PDI lumbungnya kan di Jawa Tengah," Ujar Ketua DPP Partai Golkar Firman Soebagyo, Selasa, (23/11).

Sebelumnya Pengamat politik dari Universitas Al Azhar Ujang Komarudin memperkirakan perolehan suara Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Jawa Barat bakal mengalami penurunan bila maju kembali menjadi calon presiden 2024.

Menurutnya, konstruksi pemilih di Jabar senantiasa berubah dari pemilu ke pemilu, serta karakter masyarakat Jabar mudah terpesona dan kecewa. Khusus Prabowo, kekecewaan masyarakat karena bergabungnya pendiri Partai Gerindra itu ke penguasa saat ini.

Terkait pandangan pengamat itu, Firman mengakui sangat bersyukur kalau  benar terjadi pergeseran suara pemilih y yang kecewa terhadap Prabowo Subianto dan Partai Gerindra ke partai Golkar.

"Mereka (yang kecewa dengan Prabowo)  katakanlah bergesernya kepada Golkar ya kami sangat welcome dan berterimakasih, " ujarnya.

Ia menyakinkan masyarakat Jabar jika nanti Partai Golkar memenangkan pemilu, akan berpihak pada kepentingan rakyat.

Ia mengatakan saat ini seluruh kader Golkar terus bergerak mensosialisasikan visi misi partai dan ketua umum Airlangga hartarto sebagai capres 2024.

"Kalau masyarakat menentukan pilihannya ke Golkar dan Airlangga nantinya berarti masyarakat sudah bisa menilai dari sekian partai yang ada ternyata golkar yang mungkin dianggap memperjuangkan aspirasi mereka," ujarnya.

Firman menilai masyarakat termasuk warga  Jabar sudah semakin cerdas.  Sikap dan perilaku politik dari tokoh-tokoh mereka dukung menjadi pertimbangan pilihan politik.

Ia mengatakan dalam menentukan pilihannya di era keterbukaan, masyarakat lebih senang pada tokoh-tokoh yg konsisten dengan sikap politik.  

"Dan kemudian memilih tokoh yang memang dalam politik itu menjaga etika hubungan antara pendukung dan yg didukung," ujarmya.

Ia menambahkan, posisi-posisi psikologis dan inkonsisten calon pemimpin dapat mempengaruhi ketidakpercayaan pendukungnnya.  Hal ini disebabkan keputusan politik tokoh politik tersebut tidak sesuai dengan yang diharapkan pendukungnnya.

Ia berharap suara-suara pemilih yang dulu memilih ke Golkar akan kembali memilih partai tersebut.  Ia mengingatkan Prabowo Subianto dulunya merupakan kader Golkar yang keluar dan mendirikan Partai Gerindra.

"Banyak orang orang Golkar yang mengikuti jejak Pak Prabowo ke Gerindra. Kalau ada yang kecewa saat ini sama sikap beliau, itu hak masyarakat," ujarnya. (J-1)

BERITA TERKAIT