20 May 2021, 14:53 WIB

Megawati Berterimakasih atas Pembuatan Patung Bung Karno


Cahya Mulyana | Politik dan Hukum

KELUARGA besar proklamator Soekarno menyampaikan terima kasih yang mendalam atas diresmikannya patung presiden pertama Indonesia itu di Gedung Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas), Jakarta. Presiden RI pertama itu sangat gemar membaca sehingga melahirkan berbagai pemikiran cemerlang untuk bangsa dan dunia.

Ucapan itu disampaikan oleh putri tertua Soekarno, Megawati Soekarnoputri, Presiden RI Kelima yang juga Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP). Megawati hadir di acara peresmian itu bersama putrinya yang juga Ketua DPR RI Puan Maharani dan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto. Dari Lemhannas, Gubernur Agus Widjojo hadir memimpin jajarannya.

“Kami Keluarga Besar Bung Karno mengucapkan beribu terima kasih atas dibuatnya patung Bung Karno, Presiden pertama Republik Indonesia, proklamator, pahlawan nasional,” kata Megawati, Jakarta, Kamis (20/5).

Secara pribadi, dia mengaku sangat berharap patung Bung Karno mengingatkan bangsa ini terhadap ajaran, dan pengabdiannya. Terlebih Bung Karno dapat menginspirasi generasi penerus untuk memajukan Indonesia.

Dijelaskan Megawati, patung yang diresmikan itu mengacu pada patung Bung Karno di Museum Blitar. Patung Bung Karno di Lemhannas ini dibuat lebih besar dengan teknik karakter monumental oleh seniman dari Yogyakarta, bernama Dunadi.

Baca juga: Pemda Papua Diminta Tidak Manfaatkan Status Otonomi Khusus

Ukuran patungnya mencapai empat meter, berbahan logam campuran terdiri dari tembaga, kuningan, timah, dan seng sari, warna patung perunggu kimia bakar, dan memiliki berat kurang lebih dua ton.

Megawati mengatakan, patung Bung Karno ini menunjukkan ikon bahwa Lemhannas merupakan lembaga pendidikan bagi para calon pemimpin bangsa. Sehingga diwujudkan dalam bentuk Presiden Soekarno sedang duduk membaca buku.

“Bung Karno seorang yang senang membaca buku, oleh sebab itu, terinspirasi dan tergerak melahirkan gagasan dan kebijakan revolusioner, bukan hanya bagi kemajuan bangsa Indonesia, tapi bagi terwujudnya gerak kemerdekaan bangsa-bangsa Asia-Afrika, hingga perdamaian dunia,” kata Megawati.

Megawati lalu sedikit membahas soal Konferensi Asia-Afrika (KAA). Dia mengatakan bahwa akhir-akhir ini, KAA telah mendapatkan sebuah hadiah. “Menurut saya, sebagai heritage of the world, artinya diakui oleh seluruh dunia,” imbuhnya.

Patung Bung Karno yang berdiri di Lemhannas memiliki makna yang dalam. Pertama segi empat dan segi lima yang mendasari patung bermakna tahun kemerdekaan.

Kedua segi delapan bermakna bulan kemerdekaan. Ketiga dudukan patung berjumlah tujuh belas yang bermakna tanggal kemerdekaan.

“Saat ini, tugas kita bukan hanya mempertahankan kemerdekaan, tapi mengisi kemerdekaan dengan kontribusi positif sesuai dengan bidangnya masing-masing, demi kemajuan bangsa,” papar Megawati.

Dalam konteks itu, lanjut Megawati, saat ini Indonesia tengah menghadapi pandemi Covid-19 yang sangat memberikan dampak luar biasa pada kehidupan. Megawati mengajak semua rakyat Indonesia tetap meyakini Tuhan Yang Maha Kuasa tidak akan memberi ujian melebihi kemampuan hambanya.

“Semua ini pasti bisa kita lalui dengan disiplin dan kerja keras, bergotong royong, atau yang dikenal generasi muda sebagai kolaborasi, saling meringankan beban, melaksanakan kegotong royongan secara nyata, sebagai nilai luhur yang memang sudah lama hidup, dan akan terus hidup dalam jiwa bangsa Indonesia,” pungkasnya. (OL-4)

BERITA TERKAIT