26 September 2022, 17:25 WIB

5 Ciri-ciri Mobil Harus Ganti Oli yang Wajib Diketahui


Mediaindonesia.com |

MOBIL memerlukan perawatan rutin agar performanya tetap baik, salah satunya adalah penggantian oli rutin. Sayangnya, meski para pemilik mobil menyadari betapa pentingnya oli bagi mesin mobil, banyak dari mereka yang sering telat atau lupa mengganti oli mesin mobilnya, bahkan sampai berbulan-bulan lamanya.

Ini tentu bukan hal yang baik. Pasalnya, mesin kendaraan roda empat membutuhkan oli untuk bekerja sempurna, baik itu oli sintetik, oli semi-sintetik, atau oli mineral, tergantung kebutuhan mobil. 

Penggantian oli umumnya disarankan pada kilometer 5.000, 7.500, atau 10.000 km. Ada pula yang melakukan pergantian oli berdasarkan patokan waktu (misal 3 bulanan) atau pemakaian. Pemilik mobil yang berpengalaman pasti tahu kapan saatnya ganti oli. 

Namun, bagi yang masih pemula, coba perhatikan ciri-ciri mobil harus ganti oli berikut ini.

1. Mesin Mengeluarkan Suara Aneh

Oli membuat bagian-bagian mesin terlumasi sehingga semuanya dapat berjalan dengan lancar dan efisien. Jika oli Anda sudah lama, kemungkinan besar oli sudah kehilangan beberapa sifat pelumasnya. Artinya oli tidak bisa melindungi bagian-bagian mesin dengan baik dan komponen saling bergesekan dengan kasar.

Bunyi yang tidak biasa di mesin, seperti suara ketukan atau raungan adalah salah satu tanda bahwa Anda mungkin terlambat mengganti oli. Dalam kasus ekstrim, Anda mungkin mendengar mesin menderu sangat keras.

Mengabaikan suara yang tidak biasa ini dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada mesin Anda. Pantau terus penggantian oli rutin untuk membantu mengurangi risiko keausan dini pada bagian-bagian mesin.

2. Ada Bau Seperti Terbakar di Dalam Mobil

Anda mencium sesuatu seperti bau yang terbakar di dalam mobil? Oli memiliki dua tugas, yang mana harus melumasi bagian-bagian mesin dan mengatur suhu mesin, yaitu menjaga agar tetap dingin.

Ketika oli sudah lama dan kotor, oli tidak bisa membuat mesin Anda tetap dingin. Hasilnya? Akan ada bau terbakar yang tajam di kabin mobil. Dalam beberapa kasus, baunya juga bisa mengindikasikan kebocoran oli, yang dapat menyebabkan perbaikan yang mahal jika tidak ditangani.

3. Kekentalan Oli Berubah

Konsistensi atau kekentalan oli bisa diperiksa dengan langkah-langkah berikut:

  • Pertama-tama, tunggu mesin menjadi dingin lalu buka kap mesin.
  • Tarik dipstick keluar dari tempat oli.
  • Lap dipstick dengan handuk kertas, lalu masukkan kembali dan tarik keluar untuk mengamati konsistensi dan warna oli pada stik.

Apakah oli berwarna bening kekuningan? Jika iya, itu artinya oli Anda masih bagus. Jika sudah gelap, ini biasanya juga tidak apa-apa. Oli menjadi lebih gelap saat mengalir melalui mesin, jadi warna tidak selalu merupakan tanda Anda perlu mengganti oli.

Baca juga : All New BR-V Pop Park Sambangi Kota Bandung

Bagaimana kekentalannya? Oli menghimpun partikel kecil dari kotoran dan puing-puing saat bekerja, dan secara alami menjadi semakin berpasir. Jika oli Anda tampak bagus dan encer, oli tahan lama dan masih bagus. Tetapi jika oli sudah mengental dan berbutir, itu pertanda Anda mungkin perlu mengganti oli.

4. Level Oli Sudah Rendah

Terlalu lama menunda penggantian oli dapat membuat level oli Anda sangat rendah. Mengemudi dengan sedikit atau tanpa oli dapat meningkatkan risiko kerusakan mesin permanen, terutama dalam cuaca panas. Saat Anda memeriksa konsistensi oli, perhatikan juga levelnya.

Periksa level oli di kedua sisi dipstick. Indikator di bagian bawah stik akan memberitahu Anda apakah tingkat oli sudah rendah, bagus, atau masih tinggi. Jika oli Anda hampir habis, segera ganti oli.

5. Salah Satu Lampu Dasbor Menyala

Beberapa kendaraan memiliki lampu dasbor khusus yang menunjukkan kapan saatnya mengganti oli. Beberapa mobil keluaran terbaru memiliki fitur seperti ini dengan tanda peringatan dalam lampu-lampu tertentu.

Lantas apa oli terbaik yang bisa Anda pilih? Jawabannya adalah TOP 1 Zenzation. Ini adalah oli mesin mobil semi sintetik dari TOP1 yang mendongkrak kinerja mesin mobil agar makin optimal. 

Oli tahan lama ini diperkaya dengan kandungan Ester yang mampu melindungi mesin lebih lama dari oli lainnya. Selain itu, oli ini juga mampu menciptakan respon sempurna bahkan saat mesin dihidupkan. 

Dengan Exceed Euro 6 Standard, TOP 1 Zenzation mampu menghasilkan gas buang yang ramah lingkungan dan mesin pun akan tetap bertenaga. Sementara Max TBN diklaim dapat memberikan sebuah perlindungan yang maksimal terhadap korosi atau karat pada mesin.

Ganti oli mobil Anda dengan TOP 1 Zenzation agar bisa memberikan perlindungan maksimal dan tahan lama! (RO/OL-7) 

BERITA TERKAIT