30 August 2021, 15:42 WIB

Mengenang Charles Stewart Rolls


RO | Otomotif

Rolls-Royce Motor Cars memperingati ulang tahun ke-144 dari salah satu Pendiri The Hon Charles Stewart Rolls pada Jumat, (27/8). Charles Rolls lahir pada 27 Agustus 1877, putra ketiga Lord dan Lady Llangattock.

Meskipun ia lahir di 35 Hill Street, di luar Berkeley Square di London, hatinya selalu berada di rumah leluhur keluarga, The Hendre, di Monmouthshire, di perbatasan Wales dan Inggris.

Bakat dan antusiasmenya dalam bidang teknik sudah terlihat sejak kecil. Di usia 9 tahun, dia memasang bel listrik di antara kamar tidurnya dan kandang kuda di The Hendre. Beberapa tahun kemudian, ia juga merencanakan dan mengawasi pemasangan listrik di rumah induk.

Gairah Rolls pada mobil motor sama-sama dewasa sebelum waktunya. Pada 1896, saat ia baru 18 tahun, ia melakukan perjalanan ke Paris dan membeli mobil pertamanya, Peugeot Phaeton 3¾ HP. 

Sebagai mahasiswa teknik di Trinity College, Cambridge, kebiasaannya mengotak-atik mobil membuatnya mendapatkan julukan 'Dirty Rolls' dari rekan-rekan mahasiswanya.

Setelah memperoleh gelar di bidang Mechanical & Applied Science, Rolls yang memiliki jiwa kompetitif dan tak kenal takut dengan cepat membawa namanya dikenal sebagai pembalap. Dalam balapan pertamanya – Paris 1899 ke Boulogne – ia finis keempat di kelas turis dengan mobil Panhard & Levassor 8 HP. 

Empat tahun kemudian, ia mengikuti ajang balap berbahaya dari Paris ke Madrid, di mana 34 pembalap dan penonton tewas: pada tahun yang sama, ia membuat rekor kecepatan darat tidak resmi hampir 83 mil/jam (133,5 km/jam) menggunakan Mors 80 HP.

Menggeluti Dunia Dirgantara

Charles Stewart Rolls sejak awal juga sudah terobsesi dengan terbang. Dia adalah anggota pendiri Royal Aero Club, awalnya sebagai penerbang balon, melakukan lebih dari 170 penerbangan dan memenangkan Medali Emas Aero Club de France pada 1906 untuk waktu terlama di ketinggian. 

Pada penerbangan pertamanya dengan pesawat bertenaga, Ville de Paris, pada 1907, ia menggambarkan pengalaman itu sebagai 'sesuatu yang layak untuk dijalani; itu adalah penaklukan udara'.

Pada musim semi 1909, ketika Wright bersaudara datang ke Inggris dari Amerika sebagai tamu Royal Aero Club, Rolls bertindak sebagai tuan rumah resmi mereka. Setahun kemudian, ia menjadi orang kedua di Inggris yang diberikan lisensi pilot pesawat; dan dalam pesawat Wright Flyer dia menjadi orang Inggris pertama yang menerbangkan pesawat melintasi Selat Inggris, dan penerbang pertama yang terbang non-stop dari Inggris ke Prancis dan kembali lagi.

Pertemuan Bersejarah

Pada 4 Mei 1904, Rolls melakukan perjalanan dari London ke Midland Hotel di Manchester, Inggris. Oleh sesama anggota Klub Otomotif bernama Henry Edmunds, Charles Rolls diperkenalkan dengan seorang insinyur bernama Henry Royce. 

Sekembalinya ke London, Rolls memberi tahu mitra bisnisnya, Claude Johnson, bahwa dia telah menemukan 'insinyur motor terhebat di dunia'. Rolls juga setuju untuk menjual semua mobil yang bisa dibuat oleh Henry Royce.

Sebagai seorang pengusaha yang cerdas, Rolls mengakui pentingnya kekuatan pemasaran dan hubungan masyarakat. Dalam perannya sebagai Technical Managing Director, ia menggunakan koneksi luasnya dalam politik, media, dan bahkan royalti untuk mempromosikan Rolls-Royce dan mobilnya. 

Dia terkenal senang mendemonstrasikan kehalusan mesin Silver Ghost yang legendaris melalui segelas air yang penuh yang diletakkan di atas mesin yang sedang berjalan dan melihat reaksi orang-orang saat tidak ada setetes pun yang tumpah.

Akhir yang Tragis 

Pada 12 Juli 1910, kurang dari dua bulan setelah kemenangannya menyeberangi Channel ganda, Rolls ambil bagian dalam kompetisi di Bournemouth ketika bagian ekornya mematahkan Wright Flyer-nya. Pesawat itu jatuh ke tanah dari ketinggian 100 kaki.

Rolls dinyatakan meninggal di tempat dengan tengkorak retak. Di usianya yang baru 32 tahun, Rolls tercatat sebagai orang ke-12 dalam sejarah yang tewas dalam kecelakaan terbang, dan orang Inggris pertama yang kehilangan nyawanya dalam pesawat bertenaga. 

Charles Rolls menggabungkan pemikiran teknis yang bagus dengan jiwa petualang yang berani; tidak heran bahwa penerbangan dan otomotif memiliki daya tarik yang begitu kuat dan hampir ajaib baginya. 

Dia adalah perintis sejati di kedua bidang, berperan dalam pengembangan pesawat terbang dan mobil dengan prestasinya yang memecahkan rekor. Bahwa dia mencapai begitu banyak dalam waktu yang begitu singkat adalah luar biasa dan menginspirasi. Lebih dari satu abad, imajinasi dan keberaniannya masih sangat hidup di Rumah Rolls-Royce. (S-4)

BERITA TERKAIT