12 June 2022, 11:15 WIB

Apriyani/Fadia tidak Menyangka Bisa Melaju ke Final Indonesia Masters


Basuki Eka Purnama |

GANDA putri Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti tidak menyangka bisa mencapai babak final Indonesia Masters sebagai pasangan debutan yang baru diduetkan oleh Pelatnas PBSI.

Indonesia Masters 2022 menjadi ajang kedua bagi Apriyani/Fadia sebagai ganda putri nasional, setelah sebelumnya tampil perdana di SEA Games Vietnam bulan lalu dan memboyong medali emas.

"Saya tidak pernah berpikir bisa sampai sejauh ini. Memang saya dan Kak Greys (Greysia Polii) pernah juara di sini, tapi sekarang kan mulai lagi dari nol dengan pasangan baru. Kami masih banyak mencoba-coba dan siap berjuang untuk besok," kata Apriyani, Sabtu (11/6).

Baca juga: Apriyani/Siti Fadia Lolos ke Final Indonesia Masters 2022, Jadi Kado Perpisahan untuk Greysia Polii

Apriyani, saat masih berpasangan dengan Greysia, tercatat pernah membukukan gelar juara pada ajang berlevel BWF Super 500 ini pada edisi 2020.

Pada edisi tahun ini, Apriyani dipastikan kembali ke partai puncak namun dengan pasangan barunya, setelah mengalahkan ganda putri asal Malaysia Pearly Tan/Thinaah Muralitharan dengan rubber game 21-23, 21-14, dan 21-14.

Apriyani/Fadia hampir menang dua gim langsung jika saja mereka tidak kecolongan di gim pembuka. Pada gim poin, kedua pasangan terlibat persaingan sengit untuk mengunci kemenangan pertama.

Menurut Fadia, pada poin kritis itu, dia membuat sejumlah kesalahan sehingga harus merelakan peluang kemenangan pembuka.

"Tadi di poin kritis gim pertama masih kurang berani, baru di gim ketiga mulai berani dan bisa lebih fokus untuk menyerang. Mengembalikan fokusnya setelah berkomunikasi dengan pelatih, diberi arahan juga oleh Kak Apri. Diingatkan supaya jangan terbebani dan fokus satu per satu saja," ungkap Fadia.

Bisa mencapai babak final BWF Super Series pertama tidak dipungkiri membuat Fadia gembira. Meski begitu, dia tidak mau berpuas diri dan akan tetap fokus untuk memberikan yang terbaik bersama seniornya.

"Pastinya senang, tapi tidak mau berpuas diri dulu karena ini baru awal. Perjalanan kami juga masih panjang. Saya mau terus belajar dengan Kak Apri dan cari pola permainan yang enak, semoga selanjutnya bisa lebih konsisten," pungkasnya.

Di babak final, Apriyani/Fadia sudah ditunggu peringkat satu dunia Cheng Qin Cheng/Jia Yi Fan. 

Di babak semifinal, ganda putri asal Tiongkok itu terlebih dulu mengandaskan Jeong Na Eun/Kim Hye Jeong dari Korea
Selatan. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT