18 April 2022, 04:12 WIB

Kalahkan Davidovich Fokina, Tsitsipas Pertahankan Gelar Monte Carlo Masters


Basuki Eka Purnama |

STEFANOS Tsitsipas berhasil mempertahankan gelarnya di Monte Carlo Masters dengan kemenangan 6-3 dan 7-6 (3) yang diraih dengan susah payah atas petenis Spanyol Alenjandro Davidovich Fokina di laga  final, Minggu (17/4).

Unggulan ketiga Tsitsipas mencetak 21 winner dan hanya membuat 11 kesalahan sendiri untuk menang dalam waktu 1 jam 36 menit.

Kemenangan tersebut adalah gelar ATP kedelapan petenis Yunani berusia 23 tahun itu dan yang pertama dalam 11 bulan saat dia membuat awal yang sempurna untuk musim lapangan tanah liat.

Baca juga: Tsitsipas Melaju ke Perempat Final Monte Carlo Masters

"Tidak berpikir saya akan berada dalam situasi saya hari ini," kata Tsitsipas dikutip dari AFP.

"Saya sangat bangga dengan kepercayaan diri yang saya miliki dalam permainan saya."

"Dia bertarung di saat-saat yang tidak saya duga akan dia lawan dan menghasilkan beberapa winner yang luar biasa. Saya yakin itu hasil yang bagus melawan dia," lanjutnya.

Tsitsipas bergabung dengan daftar pemain terkenal yang memenangi Monte Carlo Masters berturut-turut, termasuk Rafael Nadal, Juan Carlos Ferrero, Thomas Muster, dan Bjorn Borg.

Tsitsipas, yang mengalahkan Andrey Rublev di final Monte Carlo, 12 bulan lalu, kini telah memenangi empat turnamen tanah liat dalam kariernya.

Dia bersiap untuk meraih gelar Prancis Terbuka setelah kalah di final tahun lalu di Roland Garros dari Novak Djokovic, meski sempat memimpin dua set.

Davidovich Fokina telah mengalahkan petenis nomor satu dunia Djokovic, awal pekan ini, tetapi tidak bisa mengulangi aksi heroik itu di final ATP pertamanya, kalah untuk ketiga kalinya dalam tiga pertemuan dengan Tsitsipas.

"Saya selalu berpikir untuk berada di final di sini suatu hari nanti. Saya berharap bisa berada di sini lagi tahun depan," kata Davidovich Fokina, yang juga mencapai perempat final tahun lalu sebelum mundur karena cedera setelah satu set melawan Tsitsipas.

Petenis nomor 46 dunia itu menyerang lebih dulu pada pertandingan final melawan Tsitsipas mematahkan servisnya pada gim ketiga, tetapi Davidovich Fokina membalas dengan pukulan forehand yang luar biasa untuk menyamakan kedudukan set pertama menjadi 2-2.

Set tersebut bertahan hingga gim kedelapan, ketika Tsitsipas melakukan break saat Davidovich Fokina melepaskan pukulan backhand ke dalam tramline.

Bintang Yunani itu akhirnya berhasil membungkus set pembuka.

Petenis peringkat lima dunia Tsitsipas mengukir dua break point di gim pertama set kedua, dan mengambil kendali penuh pada final saat Davidovich Fokina mengirimkan pukulan baseline yang berputar jauh.

Namun, Davidovich Fokina terus berjuang melawan Tsitsipas, yang terus menekan petenis berusia 22 tahun itu dan mengambil break point ketiganya untuk memimpin 5-4 dan memanfaatkan peluang servis untuk merebut gelar.

Tsitsipas menciptakan permainan yang menegangkan, sementara Davidovich Fokina melakukan smes untuk memperpanjang pertandingan.

Set kedua masuk ke tie-break, dengan Tsitsipas melaju untuk memimpin 5-1 dengan bantuan tembakan yang memotong net dan mendarat di tepi sideline.

Davidovich Fokina menyelamatkan satu poin, tetapi Tsitsipas mengamankan trofi pada kedua kalinya meminta dengan tembakan passing yang indah setelah beberapa pertahanan yang menantang. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT