31 May 2023, 17:16 WIB

Mahfud Datangi Rumah Kecil Frans Seda, Jadi Ria Bewa Kehormatan Ella Mego


Gabriel Langga |

MENTERI Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD mendatangi rumah kecil almarhum Fransiskus Xaverius Seda atau dikenal dengan Frans Seda yang ada di Nualolo, Lekebai, Desa Bhera, Kecamatan Mego, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, Rabu (31/5).

Ia tiba di rumah masa kecil almarhum Frans Seda sekitar pukul 09.00 Wita bersama Wakil Gubernur NTT Joseph Nae Soi, Anggota DPR RI Andreas Hugo Pareira dan Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo.  Selanjutnya, Mahfud MD pun diterima secara adat oleh keluarga almarhum Frans Seda yang sudah lama menunggunya sejak pagi.

Mahfud diterima secara adat oleh tua adat Ria Bewa. Kemudian, Mahfud MD pun diberikan percikan air atau dalam bahasa adatnya Reba Ae Sule oleh tua adat Ria Bewa. Usai melakukan tradisi Reba AE Sule, Mahfud MD pun dikalungi selendang adat oleh putri
sulung almarhum Frans Seda yakni Eri Seda.

Baca juga : Anies: Sistem Proporsional Tertutup Kembali ke Prademokrasi

Kemudian, Mahfud MD bersama rombongan berjalan kaki memasuki pelataran kediaman rumah kecil Frans Seda atau dalam bahasa daerahnya disebut pendopo Keda Seda Mude yang diiringi dengan tarian penyambutan adat setempat.

Ia memasuki rumah kecil almarhum Frans Seda untuk dipasangkan pakaian adat lio. Selanjutnya, ia pun dikenakan sarung adat atau 'ragi.'  Kemudian bahunya dilingkari luka atau selendang atau 'sembar.'

Baca juga : Kasus Pelecehan terhadap Anak Meningkat di Kabupaten Sikka

Setelah mengenakan pakaian adat seperti pria suku Lio, Mahfud MD pun keluar dari rumah kediaman kecil almarhum Frans Seda untuk dikukuhkan sebagai Ria Bewa kehormatan Ella Mego.

Dalam acara pengukuhan tersebut, kepala Mahfud MD diikat podi lesu yang membentuk kerucut yang dilakukan oleh Ria Bewa.
Dengan begitu, Mahfud MD telah menjadi Ria Bewa Kehormatan Ella Mego.

Mahfud MD mengaku merasa beruntung dan terhormat bisa mengunjungi rumah kecil almarhum Frans Seda. Hal ini dikarenakan peran dari almarhum Frans Seda untuk republik ini sangat total terutama, karena Frans Seda adalah sahabat dari Bung Karno.

Bukan itu saja, kata Mahfud MD, almarhum Frans Seda juga terus bekerja untuk republik ini  di era pemerintahan Soeharto sehingga bisa diterima oleh semua orang.

"Saya bersyukur sekali bisa berkunjung di rumah kecil Frans Seda ini. Apalagi saya dianugerahi Ria Bewa Kehormatan Ella Mego. Ini luar biasa," ujar laki-laki asal Madura, Jatim, itu.

Dia mengaku sebagai anak bangsa dirinya sangat menghormati almarhum Frans Seda. Bagi dia almarhum Frans Seda dengan segala usahanya  terutama kemampuan dan kecerdasannya serta ketulusannya yang telah mengabdi untuk republik ini.

Sebagai anak bangsa, kata Mahfud, kita harus belajar perjuangan dari almarhum Frans Seda terutama kecintaannya kepada Republik dan kecintaannya kepada kemanusiaan sehingga bisa dijaga dengan baik.

"Saya memberikan penghormatan kepada beliau dan mendorong kita semua untuk melanjutkan nilai-nilai yang diperjuangkan sebagai putra Flores  dari suku Lio," ujar dia.

Dikukuhkan secara adat

Sementara itu, Ria Bewa , Fransiskus Nira mengatakan pihak keluarga dari almarhum Frans Seda memberikan penghargaan kepada Mahfud MD sebagai Ria Bewa Kehormatan Ella Mego. Bagi dia tidak semua orang yang dapat diberikan penghargaan tersebut.

"Penghargaan Ria Bewa Kehormatan Ella Mego ini memberikan arti bahwa yang bersangkutan mengunjungi keluarganya yang ada di Mego ini. Ini sebenarnya penghormatan dari keluarga Frans Seda kepada yang bersangkutan," kata dia.

Dia mengaku Ria Bewa Kehormatan Ella Mego yang disematkan kepada Mahfud MD ini menunjukkan bahwa yang bersangkutan sudah menjadi bagian dari keluarga besar yang ada di Kecamatan Mego. "Jadi yang bersangkutan sudah menjadi keluarga besar suku adat Lio yang ada di Kecamatan Mego," pungkas dia. (Z-4)

 

BERITA TERKAIT