25 January 2023, 16:30 WIB

Banjir Rob Landa Kampung Bugis Tanjungpinang


Mediaindonesia.com |

BANJIR rob melanda puluhan rumah warga pesisir Kelurahan Kampung Bugis, Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), Rabu (25/1). Banjir yang dipicu air laut naik ke permukaan ditambah curah hujan ringan hingga sedang itu juga merendam sejumlah jalan di kelurahan tersebut.

Seorang warga Kampung Bugis, Mira, mengaku seisi rumahnya terendam banjir, sehingga sejumlah alat perabot rumah tangga dan peralatan memasak terendam air laut. "Saya dan anak-anak terpaksa mengungsi dulu ke rumah nenek, sambil menunggu air kering," katanya.

Warga Kampung Bugis lainnya, Rio mengatakan rumahnya ikut terendam banjir rob dari bagian dapur hingga ruang tamu. Menurutnya, kondisi banjir rob kali ini tidak seperti biasanya, bahkan diperkirakan yang terbesar melanda Kampung Bugis dalam masa puluhan tahun terakhir.

"Memang banjir rob sering terjadi di sini karena di kelilingi laut. Namun, tidak pernah sebesar ini hingga merendam rumah dan isinya," ujar Rio.

Sampai saat ini banjir rob masih merendam rumah dan jalan di Kampung Bugis meskipun debit air mulai menyusut. Hujan dengan intensitas ringan juga masih mengguyur daerah pesisir tersebut.

Prakirawan BMKG Tanjungpinang Khalid Fikri Nugraha menyampaikan banjir rob di wilayah pesisir Kampung Bugis dipicu peningkatan air laut akibat beberapa hari terakhir kondisi cuaca terjadi hujan dengan cukup intensif, ditambah gelombang berkisar antara 0,5 sampai 2,0 meter. Pihaknya meminta masyarakat mengungsi ke tempat yang lebih aman, jika dirasakan kenaikan permukaan air laut dapat berdampak signifikan dalam beberapa hari ke depan. 

BMKG juga mengimbau masyarakat setempat mewaspadai curah hujan yang diprediksi masih terjadi selama sepekan ke depan. Masyarakat dapat memantau perkembangan informasi terbaru cuaca dari situs resmi BMKG melalui website, aplikasi infoBMKG, serta info dari BMKG Tanjungpinang pada sosial media terkait, seperti Instagram dan WhatsApp. "Diperkirakan dalam sepekan ke depan hujan masih mengguyur, khususnya di Pulau Bintan," katanya. (Ant/OL-14)

BERITA TERKAIT