26 November 2022, 22:51 WIB

Salurkan Bantuan IDC 83, BIN Sisir Wilayah Terpencil


mediaindonesia.com |

TIM Kemanusiaan Badan Intelijen Negara (BIN) terus menyisir daerah-daerah terdampak yang terisolir untuk memberikan bantuan kepada penyintas gempa bumi Cianjur. BIN menegaskan komitmen untuk selalu berada di garda terdepan dalam menjaga keselamatan masyarakat.

Kali ini, Tim Kemanusiaan BIN menyasar dua titik pengungsian terpencil yang berada di Desa Cijedil, Kecamatan Cugenang. Pertama, adalah daerah Kampung Gunung Lanjung 1, Desa Cijedil. Lantaran akses pengungsian tak bisa dilewati kendaraan roda empat, puluhan personel tim BIN akhirnya menempuh perjalanan dengan berjalan kaki.

Sepanjang jalan setapak, tampak belasan rumah yang rusak akibat gempa. Tak jauh dari hamparan sawah dan kebun, ada sebuah tenda darurat seadanya beratapkan terpal, berdiri tepat di samping tambak-tambak ikan milik warga. Tenda pengungsian seadanya ini dihuni 25 orang.

"Sesuai arahan Bapak Kepala BIN, Jend Pol (Purn) Budi Gunawan, kami akan terus menjangkau korban terdampak gempa bumi di wilayah yang sulit diakses," ucap Inspektorat Utama BIN, Eman Sungkowo, Sabtu (26/11).

Titik kedua berada di Kampung Gunung Lanjung 1, Cijedil. Kedatangan Tim Kemanusiaan BIN di dua titik tersebut menciptakan rasa haru bagi masyarakat.

Pasalnya, BIN memberikan bantuan logistik yang memang sangat mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Yaitu sembako, obat-obatan, makanan anak-anak, popok hingga pembalut. Logistik ini merupakan bantuan dari paguyuban istri insan BIN yang tergabung dalam paguyuban Istri Divia Cita (IDC) 83.

Selain itu bantuan logistik, BIN juga mengerahkan tim medis yang tergabung dalam Medical Intelijen (MI) BIN, mengingat pelayanan medis memang sangat krusial bagi para korban gempa.

"Kita menyampaikan bantuan dari Istri Divia Cita (IDC) angkatan 83 yang dikoordinir oleh ibu Susilowati Budi Gunawan. Itulah yang kita salurkan berupa sembako, beras, juga pampers untuk anak-anak, susu, dan lain-lain," jelas Eman.

Ada sekitar 500 pengungsi di lokasi terpencil ini, mereka tersebar di beberapa titik.

Eman berharap, bantuan ini dapat meringankan beban para penyintas gempa bumi di Cianjur. BIN, lanjut Eman, akan terus menjalin koordinasi dengan stakeholder terkait untuk memudahkan aksi kemanusiaan ini.

"Harapan kami, masyarakat bisa  terbantu, para pengungsi baik anak-anak hingga orang tua dapat menjalani masa-masa sulit ini dengan lebih optimis," tutup Eman.

Salah seorang penerima bantuan, Buyung Bima (39), menjelaskan saat ini dia menempati tenda di Kampung Gunung Lanjung 2 RW07 bersama sekitar 80 warga lainnya. Terdapat 25 KK dengan Tenda dibangun darurat ala kadarnya. Buyung mengapresiasi kadatangan Tim Kemanusiaan BIN dan bantuan dari IDC 83 yang memang sangat dibutuhkan.

"Pengungsi di tenda ini semua ada 25 KK, belum lagi anak kecil, perempuan, dan orang tua. Total ada 85 orang. Syukur Alhamdulillah kami tertolong sekali karena ada bantuan dari IDC 83 dan BIN," kata Buyung Bima.

Sebelumnya, paguyuban Istri Divia Cita (IDC) 83 menyerahkan dua truk bantuan ke Posko Bantuan Kemanusiaan BIN, di jalan lintas Labuan - Cianjur, tepatnya di Desa Cijedil, Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jumat (25/11).

Satu dari dua truk tersebut telah disalurkan untuk para pengungsi di Posko Bantuan Kemanusiaan BIN. Sisanya diserahkan kepada terdampak gempa di wilayah terpencil. (OL-13)

Baca Juga: Dukung Misi Kemanusiaan BIN, IDC 83 Serahkan Bantuan Korban ...

BERITA TERKAIT