09 August 2022, 05:50 WIB

Kementan Pacu Regenerasi Petani di Kalimantan


mediaindonesia.com |

PEMERINTAH melalui Kementerian Pertanian RI terus berupaya mewujudkan regenerasi petani serta melahirkan wirausaha milenial di sektor pertanian. Bersama International Fund for Agricultural Development (IFAD), Kementan menciptakan wirausahawan milenial tangguh dan berkualitas melalui Program Youth Enterpreneurship and Employment Support Services (YESS). Sekitar US$55,3 juta digelontorkan oleh IFAD bagi enam tahun program berjalan (2019-2025).

Kementan khususnya Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian sebagai leading fasilitator petani milenial sangat gencar melaksanakan Program YESS pada empat provinsi yakni Jawa Barat, Jawa Timur, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan.  

Hal itu sebagai upaya pengejawantahan instruksi Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo yang memerintahkan untuk terus memfasilitasi generasi muda pertanian.

“Kementan akan terus memfasilitasi generasi muda agar bisa terjun menjadi petani serta wirausaha pertanian. Kita fasilitasi mereka, kita tingkatkan pengetahuan dan kemampuan mereka melalui pelatihan," kata Mentan dalam berbagai kesempatan,.

Menurutnya, manfaatkan teknologi, Alsintan, jejaring hingga jejaring pemasaran. "Kita ubah pola pikir generasi muda bahwa pertanian itu keren, hebat dan satu-satunya sektor yang menjanjikan terlebih di tengah pandemi."

Sementara Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi menjelaskan dua kunci utama untuk menyukseskan  pelaksanaan Program YESS Kementan.  

"Pertama, hadir untuk meningkatkan kapasitas pemuda di pedesaan melalui pendidikan dan pelatihan untuk menjadi agen pembangunan pertanian. Kedua, sasaran  program adalah pemuda yang harus memiliki jiwa kewirausahaan dari hulu sampai hilir," kata Dedi, dalam keterangannya, Selasa (9/8)

Dalam upaya melihat potensi dan peluang pengembangan Ibu Kota Negara (IKN) baru di Provinsi Kalimantan Timur, maka Provincial Project Implementation Unit (PPIU) dari YESS Kalimantan Selatan (Kalsel) yaitu SMK-PP Negeri Banjarbaru mengajak enam Penerima Manfaat (PM) dari Kalimantan Selatan.

Mereka merupakan perwakilan dari Kabupaten Tanah Laut dua orang, Kabupaten Tanah Bumbu dua orang, dan Kabupaten Banjar dua orang.

Selama dua hari, terhitung sejak Jumat (5/8), keenam  petani milenial dari Kalsel tersebut mengunjungi berbagai lokasi dari petani sukses di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim). Mereka adalah Agus Basuki selaku Duta Petani Andalan (DPA) Kalimantan Timur, dan Muhammad Kharul Huda selaku Duta Petani Milenial (DPM) di P4S Nasda.

Kepala SMK-PP Negeri Banjarbaru, Budi Santoso, yang mendampingi rombongan menjelaskan bahwa tujuan kunjungan, untuk melihat secara langsung potensi pertanian Kaltim maupun Kalimantan secara keseluruhan yang kelak akan menjadi ibukota baru RI di IKN.

Dalam kesempatan tersebut, Agus Basuki DPA Kaltim memberikan semangat dan motivasi kepada enam petani milenial Kalsel, sambil mengajak mereka melihat kebun miliknya sembari menjawab pertanyaan-pertanyaan dari peserta kunjungan.

"Harapan saya, dengan ada sharing seperti ini kelak ada jaringan, baik jaringan informasi maupun jaringan pemasaran yang kita manfaatkan bersama-sama dan tentunya teman-teman petani dari Kalsel," katanya.

Agus Basuki juga mengucapkan selamat karena mendapatkan Program YESS dari Kementan, yang diharapkan dapat mempercepat dan memacu perkembangan usaha pertanian kita, sehingga harapan kita akan berhasil sesuai tujuan Kementan," kata Agus dalam akhir kunjungan pertama tersebut.

Muhammad Khairul Huda selaku DPM juga meberikan ilmu dan peluang bisnis di sektor pertanian khususnya peluang yang belum terpenuhi di Kaltim, seraya mengajak melihat kebun milik Abdul Gushai Uzuludin yang memiliki  20.000 lubang tanam, dengan komoditas utama adalah selada hidroponik. (OL-13)

Baca Juga: Cadangan Beras Nasional Telah Terdistribusi Hingga 9,71 Juta Ton

 

BERITA TERKAIT