31 July 2022, 21:25 WIB

Perayaan Festival Tabut 2022 Bengkulu Kembali Digelar


Marliansyah |

PERAYAAN Festival Tabut 2022 resmi dibuka dengan diawali ritual Pamit Raja Agung yang merupakan sebuah tradisi yang dilakukan oleh Kerukunan Keluarga Tabut (KKT) sebelum memulai ritual pengambilan tanah.  

Ketua Keluarga Kerukunan Tabut (KKT) Bencoolen Bengkulu, Syiafril Syahbuddin, di Balai Semarak Kota Bengkulu, Jumat (29/7) malam, mengatakan bahwa pembukaan Festival Tabut setiap tahunnya selalu diawali dengan pengambilan tanah di Gerga Tabut Imam Berkas Kota Bengkulu.

"Sudah menjadi tradisi dalam melaksanakan Festival Tabut, kami dari KKT pamit terlebih dahulu sebelum melakukan pengambilan tanah sekaligus memberitahu jangan sampai terjadi hal-hal yang keliru," kata Syiafril.

Ia menegaskan prosesi pengambilan tanah bukan dilakukan di makam keramat, melainkan mengambil tanah yang bersih dan tidak kotor.

Sebab saat ini banyak masyarakat yang dalam persepsi dan menduga bahwa pengambilan tanah dilakukan di makam keramat.  


Baca juga: Tumbuhkan Kepedulian Mengenalkan Satwa Endemik di Bali Safari Park


Menurut dia, prosesi pengambilan tanah dilakukan untuk mengingatkan seluruh umat manusia bahwa manusia akan meninggal dunia dan tidak ada yang abadi.

Berikut rangkaian Festival Tabut Bengkulu 2022 di Lapangan Merdeka Kota Bengkulu yaitu Selasa (2/8) dilakukan upacara duduk penja, pergelaran seni dan budaya.

Kemudian pada Rabu dan Kamis (3-4/8) Menjarai I dan Menjarai II atau perjalanan panjang malam hari, pada Jumat (5/8) dilakukan arak jejari atau arak penja.

Pada Sabtu (6/8) dilakukan anak seroban, Minggu (7/8) dilakukan kegiatan GHAM (hari bersedih atau merenung) di mana dilarang membunyikan dhol hingga puncak Tabut tersambung, dilakukan upacara Tabut Imam naik puncak, arak gedang dan tabut bersanding.

Selanjutnya Senin (8/8) dilakukan arak gedang Tabut tebuang serta Tabut tebuang yang dilakukan di Makam Karabela. (Ant/OL-16)

BERITA TERKAIT