22 January 2022, 16:05 WIB

Polres Pesisir Selatan Terus Genjot Vaksinasi untuk Capai 100 Persen


Yose Hendra |

FORKOPIMDA Sumatra Barat terus membantu percepatan vaksinasi kepada masyarakat. Hal ini untuk menekan laju penyebaran pandemi sedini mungkin. Khusus di Sumatra Barat melibatkan seluruh Forkopimda yang telah dilaunching pada 8 hingga 22 Januari 2022.

Kapolres Pesisir Selatan AKBP Sri Wibowo menyikapinya dengan mempercepat laju vaksinasi untuk mencapai herd immunity dengan cara terus memotivasi dan mendorong jajarannya untuk Akselerasi Vaksinasi di Sumatra Barat Sadar Vaksin (SUMDARSIN) di Kecamatan se-Kabupaten Pesisir Selatan, Sabtu (22/1).

Dari jumlah penduduk Pesisir Selatan 515.549, sasaran vaksinasi adalah 400.088 orang. Yang sudah divaksin 286.975 orang, masih tersisa 114.113 orang yang belum divaksin.

Dengan instruksinya kepada 11 Polsek jajaran, serentak Polsek dan Forkopimca apel percepatan vaksinasi se-Kabupaten. Di samping itu, Kapolres Pessel juga mengeluarkan Surat Perintah Nomor: SPRIN/01/I/HUK.6.6/2022 Tanggal 07 Januari 2022 Tentang Melaksanakan Sumdarsin secara situasional di 3 Wilayah Hukum Polsek Koto XI Tarusan, Polsek Bayang dan Polsek IV Jurai yang kembali diberlakukan hari ini.

Dia mengatakan, sejalan dengan percepatan, untuk semua pelayanan, kepolisian sudah memberlakukan syarat wajib memperlihatkan kartu vaksin atau registrasinya melalui aplikasi, termasuk Samsat Painan sudah melakukannya. Hal ini untuk mengantisipasi penyebaran covid-19 untuk melindungi masyarakat Pessel.

"Mari patuhi prokes ke manapun jangan abai walau 2 kali vaksin bukan berarti kita kebal, vaksinasi berguna mengurangi risiko berat bila kita terpapar covid. Bagi yang sudah vaksin tolong sampaikan hal yang positif dan ajak keluarga melakukan hal yang sama," ujarnya, Sabtu (22/1).

Wibowo mengatakan 3 komponen penting dalam akselerasi vaksin. Yakni turun ke nagari-nagari mendorong masyarakat agar segera vaksin, menyediakan vaksinator dan ketersediaan vaksin yang aman, halal dan steril.

Sejak pagi Jam 08.00 WIB 11 Polsek jajaran melaksanakan Sumdarsin dipimpin oleh Kapolsek dan Camat setiap kecamatan se-Kabupaten Pessel.  Sebanyak 480 personel polres termasuk personel polsek jajaran ditambah TNI, Dokter, dan Vaksinator dari Dinas Kesehatan Kab. Pessel bersinergi turun ke lapangan mengajak dan menghimbau masyarakat agar segera divaksinasi berdasarkan data by name by address ke rumah-rumah penduduk. Hal ini untuk memastikan dan memberikan pemahaman pentingnya vaksinasi.

Sementara dari data yang dihimpun Humas Polres yang di sesuaikan dengan Data Bag Ops dengan 65 lokasi titik gerai tersebar di Kabupaten Pessel hasilnya mencapai 2.801 orang.

Kegiatan dilaksanakan sesuai Standar Operasi Pelaksanaan Vaksinasi. Yaitu melewati pemeriksaan data, screening oleh Nakes dan memastikan penginputan data secara digital agar terhindar dari joki vaksin. Terakhir observasi KIPI pasca vaksin selama 30 menit semuanya berjalan lancar dan aman.

Sri mengungkapkan, Forkopimda sangat berterima kasih sekali Forkopimca dapat bersinergi dengan pemerintahan nagari, untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat agar segera dilakukan vaksinasi.

"Bahkan kerja kerasnya hingga malam hari karena ada sebahagian masyarakat yang beraktivitas bertani dan berladang pulangnya sore hari, tetap di layani," ujarnya.

Di mana hal ini semata-mata untuk kesehatan masyarakat sendiri untuk wujudkan herd immunity di kecamatan dan umumnya Kabupaten Pesisir Selatan yang akan memutus mata rantai penyebaran pandemi secepatnya.

"Ini akan terus berlanjut sesuai intruksi Forkopimda Provinsi Sumbar sampai capaian vaksinasi 100%, ayo mari bersama kita mendukung program nasional menuju Indonesia tangguh dan tumbuh serta perekonomian masyarakat kembali pulih," tandasnya.

"Harapan kami masyarakat menyadari pentingnya vaksinasi dan ikut bersama-sama bahu membahu bergotong royong memerangi pandemi, dengan rasa kemanusiaan yang kita depankan untuk kita mau divaksin, tetap disiplin pakai masker dan sekali lagi segera vaksin," pungkasnya. (YH/OL-10)

BERITA TERKAIT