08 December 2021, 17:45 WIB

Dua Pelajar SD Cimahi Meninggal Dunia akibat Demam Berdarah


Depi Gunawan | Nusantara

DEMAM Berdarah Dangue (DBD) mengintai para pelajar di Kota Cimahi, Jawa Barat. Berdasarkan data Dinas Pendidikan, ada 16 siswa sekolah dasar (SD) terjangkit DBD. Bahkan dua orang meninggal akibat penyakit dari gigitan nyamuk Aedes aegypti tersebut.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Cimahi, Harjono, menyebutkan, dalam sebulan terakhir ada 14 siswa SD terserang DBD. Namun berdasarkan data terakhir bertambah dua menjadi 16 orang.

"Kemarin kami mendapat kabar satu orang meninggal dunia, kemudian bertambah satu lagi. Jadi ada dua siswa meninggal akibat DBD," kata Harjono, Rabu (8/12).

Sedangkan untuk pelajar kalangan SMP, pihaknya masih melakukan pendataan. Menurut Harjono, temuan kasus DBD di kalangan pelajar tentu menjadi sinyal yang harus diwaspadai.

Apalagi, Dinas Kesehatan sudah mengeluarkan peringatan bahaya DBD karena saat ini telah memasuki musim penghujan saat jentik nyamuk Aedes aegypti lebih mudah berkembang biak. "Untuk pencegahan, berdasar hasil koordinasi dengan dinas kesehatan, kami meminta pihak sekolah termasuk siswa untuk aktif dalam melakukan
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN)," ujarnya.

Baca juga: Polres Bungo Bekuk Pencabul Anak sedang Salat di Masjid

Kepala Dinas Kesehatan Kota Cimahi, Pratiwi, mengakui kasus DBD mengalami peningkatan dalam sebulan terakhir. Kini total ada 161 orang terjangkit sejak awal 2021, sebanyak 18 orang di antara mereka meninggal dunia. "Untuk di bulan ini saja ada empat orang meninggal akibat DBD," ungkap Pratiwi. (OL-14)

BERITA TERKAIT