01 December 2021, 09:25 WIB

Preman Ngamuk Tak Bisa Temui Pujaan Hati Akhirnya Tewas Dikeroyok


Adi Kristiadi | Nusantara

SEORANG preman berinisial US, warga Barengkok, Desa Panyiaran, Kabupaten Tasikmalaya, tewas dikeroyok di Kampung Bantarpari Desa Sindangjaya, Kecamatan Cikalong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat. US sebelumnya menganiaya seorang pemuda dan hansip setempat pada Selasa (30/11).

Kapolres Tasikmalaya, AKBP Rimsyahtono mengatkan, peristiwa ini bermula saat US bertandang ke Desa Sindangjaya mencari rumah seorang janda yang ditaksirnya. Namun, US tidak mengetahui persis dimana rumah janda idamannya itu. US bertanya ke warga dengan suara keras sehingga membuat gaduh, bahkan dia memukul pemuda setempat dan hansip di desa tersebut. Dia juga mengancam akan membakar kampung itu kalau warga tidak mau menunjukkan dimana janda pujaan hatinya itu.

"Dari informasi, kejadian itu berawal saat US, diduga sedang dalam pengaruh miras mendatangi kampung Bantarpari dan mencari rumah Sunarti, seorang janda yang disukainya. Namun, tidak mengetahui secara persis lokasi rumahnya. Diapun bertanya kepada seorang pemuda bernama Topa dan langsung diantar sampai ke rumahnya," kata Kapolres Tasikmalaya AKBP Rimsyahtono, Rabu (1/12/2021).

Sesampainya di rumah Sunarti, kata Kapolres, yang bersangkutan tidak ada. US langsung mengira pujaan hatinya disembunyikan oleh warga hingga kemudian mengamuk dan juga marah sambil mengancam akan membakar rumah janda tersebut. Anggota Linmas sempat berusaha menenangkan tapi US tidak bisa ditenangkan yang ada malah nantang warga setempat.

"Warga yang berkumpul di lokasi terpancing emosinya sehingga kemudian mengeroyoknya menggunakan tangan kosong. Petugas yang menerima informasi langsung bergerak dan mendapati US sudah terkapar lalu membawanya ke RSUD dr Soekardjo. Namun, US meninggal diperjalanan," ungkap Kapolres.

Dalam peristiwa ini, jelas Kapolres, pihaknya menangkap dan memeriksa 35 warga yang mengeroyok US. Mereka terdiri dari usia muda dan tua diduga ikut melakukan pengeroyokan. Semua warga statusnya sekarang masih sebagai saksi, mereka diperiksa penyidik terkait keterlibatan atas kejadian itu yang berujung meninggalnya seseorang.

"Kami masih melakukan pemeriksaan kepada 35 orang dan mereka statusnya masih saksi, tetapi nanti dari hasil pemeriksaan diketahui siapa yang melakukan pemukulan dan yang menjadi penggerak atas kejadian tersebut," pungkasnya. (OL-13)

Baca Juga: PDIP Diminta Beri Sanksi pada Junimart Girsang

 

BERITA TERKAIT