16 September 2021, 11:41 WIB

Pemkot Cirebon Bersiap Hadapi Bencana saat Musim Hujan


Nurul Hidayah | Nusantara

PEMERINTAH Kota (Pemkot) Cirebon bersiap hadapi ancaman banjir di musim penghujan. Pemetaan daerah rawan banjir juga dilakukan BPBD setempat.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Cirebon, Agus Mulyadi mengaku cukup kaget melihat fenomena alam kali ini. "Cukup kaget, hujan kemarin cukup besar," tutur Agus, Kamis (16/9). Hujan tersebut menimbulkan genangan di sejumlah titik, salah satunya di Jalan Ciptomangunkusumo, salah satu ruas jalan protokol di Kota Cirebon.

Dijelaskan Agus, dirinya sudah meminta kepada dinas Pekerjaan Umum Kota Cirebon untuk segera mengambil langkah-langkah strategis. Terutama untuk mengurangi terjadinya banjir maupun genangan di sejumlah ruas jalan. "Minimal genangan tidak lama, cepat surut. Kondisi di kita kan seperti itu, menunggu mengalir ke hilir," tutur Agus.

Pihaknya, lanjut Agus, sebenarnya sangat berharap dilakukan normalisasi drainase. Anggaran tersebut awalnya berasal dari bantuan Provinsi Jabar."Tapi ternyata anggarannya direfocusing oleh provinsi," tutur Agus.

Namun Pemkot Cirebon tidak diam, karena mereka masih memiliki satu alat, berupa backhoe kecil. Sabtu pekan ini, sejumlah dinas akan melakukan kerja keroyokan, yaitu melakukan normalisasi di daerah hilir. Diantaranya normalisasi Kali Sukalila dan Kali Baru.

Sementara itu berdasarkan informasi  yang dihimpun, BPBD Kota Cirebon telah memetakan sejumlah titik rawan bencana. Dibagi menjadi tiga zona yaitu zona hijau dengan jumlah 0 hingga 3 kejadian, zona kuning dengan jumlah 4 hingga 7 kejadian dan zona merah dengan jumlah 8 hingga 10 kejadian. Ada pun daerah yang masuk zona merah di Kota  Cirebon terdiri dari satu kelurahan, yaitu Kelurahan Kalijaga.

Sedangkan zona hijau terdiri dari 13 kelurahan dan zona kuning terdiri dari 8 kelurahan. Ada pun banjir di Kota Cirebon periode 2017 hingga 2020 tercatat sebanayk 71 kejadian. (OL-13)

Baca Juga: Gempa di Sichuan Tewaskan Tiga Orang, Ribuan Lainnya Dievakuasi

 

BERITA TERKAIT