22 August 2021, 10:59 WIB

Jalan Waiara-Lakakotat Mulus, Warga: Terima Kasih Bupati Sikka


Gabriel Langga | Nusantara

WARGA di Kecamatan Waigete, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT) sempat putus asa dalam menikmati jalan mulus. Setelah 27 tahun lamanya menunggu, akhirnya harapan mereka pun diwujudkan oleh kepemimpinan Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo.

Ruas Jalan Waiara- Lakakotat kini telah mulus setelah selesai dikerjakan oleh rekanan. Untuk itu, para pengendara roda dua dan empat serta  warga yang tinggal di sepanjang jalan Waiara- Lakakotat mengucapkan banyak terima kasih kepada Bupati Sikka.

Salah satu pengendara roda dua sekaligus warga Desa Pogon Daniel, saat ditemui mediaindonesia.com, Sabtu (21/8), mengatakan, selama ini, lokasi jalan Waiara-Lakakotat rusak berat sehingga mengganggu mobilitas warga. Selain itu, banyak warga, termasuk dirinya, harus memutar jauh lewat di daerah Mudung.

Baca juga: Polres Sukabumi Kota Gencarkan Vaksinasi Covid-19 Door To Door

Namun, kini, jalan sepanjang satu kilometer itu telah diperbaiki pemerintah sehingga sekarang jalan di wilayah itu kini sudah mulus  setelah diaspal hotmix. 

"Saya pribadi mengucapkan terima kasih kepada Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo yang telah menjawabi kerinduan warga selama ini. Sekali lagi saya ucapkan terima kasih Pak Bupati Sikka," ujar Daniel.

Menurut Daniel, mulusnya jalan tersebut menjadi akses penunjang untuk mengangkut dan menjual hasil bumi mereka ke pasar. Seperti cengkeh, cokelat, lada, dan tanaman pertanian dan perkebunan lainnya.

"Dengan selesainya jalan ini diaspal, untuk menjual hasil bumi, sekarang sudah mulai lancar. Dulu susah karena jalannya rusak parah. Terima kasih kasih Pak Bupati Sikka," ujar dia.

Sementara, warga lainnya Gabriel Gas mengatakan jalan tersebut telah diaspal. Namun, ia meminta kepada pemerintah untuk bisa menganggarkan kembali untuk pembuatan saluran drainase di sepanjang jalan Waiara-Lakakota sehingga ketika musim hujan nantinya jalan tersebut tidak rusak.

"Kalau musim hujan pasti terjadi banjir di sekitar jalan. Jadi kita minta pemerintah bisa anggarkan untuk buat saluran drainase sehingga bisa melindungi badan jalan. Karena kalau tidak ada saluran drainase, ke depannya bakal rusak," minta Gabriel

Sekedar diketahui,  peningkatan jalan Waiara-Lakakotat tersebut dikerjakan rekanan CV Triofa Perkasa Sejati dengan anggaran sekitar Rp1 miliar lebih menggunakan dana infrastruktur daerah (DID) tahun anggaran 2021. (OL-1)

BERITA TERKAIT