06 August 2021, 19:14 WIB

BKSDA Jateng: 9 Lembaga Konservasi Aman dari Covid-19


Widjajadi | Nusantara

MUNCULNYA kasus covid-19 pada dua harimau koleksi Taman Margasatwa Ragunan Jakarta membuat Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah melakukan pengecekan dan monitoring terhadap ribuan koleksi hewan di 9 lembaga konservasi yang ada di wilayahnya.

"Alhamdulillah, berdasar monitoring Balai KSDA (Konservasi Sumber Daya Alam) Jateng terhadap 9 lembaga konservasi yang ada, semua aman. Tidak ada satu pun koleksi hewan, termasuk yang ada di TSTJ Solo, terindikasi covid-19 seperti yang terjadi di Ragunan," kata Kepala BKSDA Jateng Darmanto ketika dikonfirmasi Media Indonesia, Kamis (6/8).

Penegasan itu perlu disampaikan, agar sembilan lembaga konservasi di Jateng bisa meningkatkan kewaspadaan dalam mengelola dan menangkarkan hewan piaraannya. Terlebih ada isu jika koleksi TSTJ Solo ikut terpapar covid-19.

"Dengan klarifikasi yang diberikan, diharapkan pengelola TSTJ dan 8 lembaga konservasi di Jateng tidak terganggu kerjanya dan bahkan meningkatkan kewaspadaan dalam mengelola hewan koleksinya, di tengah pelaksanaan kebijakan PPKM Level 4 ini. Menjauhkan koleksi dari kemungkinan tertular covid-19," ucapnya.

Yang jelas, tegas dia, berdasarkan Surat Edaran Dirjen KSDAE No.4 Th 2021, mampu memberikan arahan tentang penanganan kewaspadaan penularan covid-19 pada manusia dan satwa liar di lembaga konservasi, penangkaran dan tempat transit satwa lainnya.

Baca juga: Dua Harimau Sumatra di Ragunan Sempat Terpapar Covid-19

Sementara itu Direktur TSTJ Bimo Wahyu Widodo menyatakan tidak mempunyai kewenangan menjawab tentang munculnya isu koleksi TSTJ yang terinfeksi covid-19.

"Dari laporan yang masuk, tidak ada indikasi terpapar. Namun jika ada pun, kami tidak memiliki kewenangan menjawab. Silakan langsung ke BKSDA Jateng yang selama ini memonitor terkait kesehatan koleksi hewan TSTJ," papar dia.

Ia memastikan kondisi satwa TSTJ Jurug (TSTJ) selama masa pandemi covid-19 lebih tenang. Bahkan, ketenangan suasana pada masa pandemi, membuat banyak koleksi satwa di TSTJ yang melahirkan.

"Jumlah kelahiran mulai awal pandemi cukup banyak. Seperti onta melahirkan secara berturut-turut, lalu rusa, kijang, owa, musang dan walabi. Sering melahirkan. Koleksi jenis ayam juga terus bertambah," papar Kurator TSTJ Jurug Onto Wiryo, Kamis (5/8).

Koordinator keeper yang akrab dipanggil Rio ini mengatakan sepanjang  masa pandemi covid-19, justru koleksi TSTJ bertambah. Sebelumnya sebanyak 380 ekor menjadi 394 ekor dari 77 jenis satwa. Namun memang ada koleksi hewan yang mati karena usia tua yakni 2 ekor walabi dan satu burung kakak tua.

Selama masa pandemi, TSTJ tidak melakukan pengiriman koleksi untuk lembaga konservasi lain. Begitu halnya mereka juga tidak menerima penambahan koleksi dari luar.(OL-5)

BERITA TERKAIT