12 March 2021, 17:20 WIB

Kecelakaan Maut Subang Diduga Karena Faktor Human Error


Supardji Rasban | Nusantara

DIREKTUR Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Kkemnterian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi menyatakan, kecelakaan bus pariwisata Sri Padma di Sumedang Jawa Barat Rabu (10/3) lebih disebabkan karena faktor human error atau kesalahan manusia. Kecelakaan itu menewaskan 27 orang.

Hal tersebut disampaikan Budi Setiadi saat mendampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, meninjau Jembatan Timbang Tanjung di jalur Pantura Desa Tanjung, Kecamatan Tanjung, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, Jumat (12/3). Budi Setiadi mengatakan saat ini Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) sedang menyelidiki penyebab kecelakaan.

"Lokasi kecelakaan merupakan jalam menurun dan berbelok tajam. Pengemudi kemungkinan tidak terampil dengan kondisi jalan seperti itu," jelasnya.

Menurutnya, pengemudi kemungkinan saat itu berusaha memindahkan gigi kendaraan. "Katakan dari gigi tiga ke satu, tapi kemudian gagal sehingga netral. Akibatnya kendaraan nyelonong. Jadi intinya faktor human errorr," terangnya.

Saat terjadi kecelakaan, bus mengangkut 65 orang, Dari jumlah tersebut perincian 39 orang selamat, 26 meninggal dan satu orang meninggal
dalam proses evakuasi. (OL-15)

 

BERITA TERKAIT