22 September 2022, 23:13 WIB

BPBD Tangerang Ingatkan Potensi Banjir Di Wilayah Sekitar Sungai


Widhoroso |

BADAN Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tangerang, Banten, mengingatkan warga di sekitar aliran sungai untuk meningkatkan kewaspadaan potensi terjadinya bencana banjir memasuki musim hujan.

"Imbauan untuk masyarakat, karena cuaca saat ini ekstrem sulit diprediksi. Agar siaga. Artinya masyarakat meningkatkan kewaspadaan terjadinya bencana,"  ucap Kepala BPBD Kabupaten Tangerang, Ujat Sudrajat di Tangerang, Kamis (22/9).

Ia mengungkapkan beberapa kejadian bencana banjir di wilayah Kabupaten Tangerang terjadi karena adanya luapan air sungai/kali akibat intensitas hujan tinggi. "Selain itu, wilayah bantaran sungai sering banjir meski tidak musim hujan karena ada kiriman dari hulunya di wilayah Bogor, Jawa Barat," katanya.

Ia mengatakan untuk wilayah bantaran yang rawan terjadinya bencana banjir di Kabupaten Tangerang di antaranya Kecamatan Kelapa Dua, Teluknaga, Pakuhaji Kosambi, Tigaraksa dan Pasar Kemis. "Ada beberapa kecamatan yang rawan bencana, terutama di wilayah terdekat aliran kali/sungai Cisadane, Cidurian, Cirarab," ujarnya.

Selain daerah bantaran sungai yang rawan terjadinya bencana banjir, kata Ujat, ada sebagian wilayah Kabupaten Tangerang rawan tergenang air seperti di Kecamatan Curug, Cisoka dan Cikupa. "Kecamatan Cisoka juga rawan bencana banjir, selanjutnya Curug rawan terkena bencana banjir juga," ungkapnya.

Ia menambahkan, selain waspada terhadap bencana banjir, pihaknya juga mengingatkan masyarakat Kabupaten Tangerang adanya potensi tanah longsor serta angin kencang. "Khususnya untuk bencana longsor biasanya ada di wilayah Pagedangann dan Cisauk paling sering. Sementara bencana angin kencang hampir merata di seluruh wilayah. Dan yang terdampak biasanya rumah warga non permanen," tambah dia,

Untuk mengantisipasi bencana itu, BPBD Kabupaten Tangerang telah melakukan berbagai upaya mitigasi secara dini dengan menyiagakan sejumlah posko-posko, sarana prasarana dan personel dalam upaya penanggulangan bencana tersebut. "Kita sudah meningkatkan kesiapsiagaan di semua pos BPBD yang ada. Kemudian perlengkapan seperti perahu, mesin air, kita siapkan termasuk personel dengan total ada 20 lebih unit perahu," katanya. (Ant/OL-15)

 

BERITA TERKAIT