23 January 2022, 20:53 WIB

Polder Kamal akan Dibangun untuk Atasi Banjir Tegal Alur


Putri Anisa Yuliani | Megapolitan

HUJAN ekstrem pada 18 Januari 2022 dan hujan susulan setiap hari ditambah air laut yang pasang mengakibatkan Kali Semongol meluap dan menggenangi permukiman warga di RT 1-8/RW 4, Kelurahan Tegal Alur, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat. Petugas dari jajaran Pemprov DKI terus bersiaga meminimalisasi genangan yang terjadi di area tersebut.

Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Yusmada Faizal menjelaskan, area yang terdapat genangan ini merupakan dataran rendah dan banyak cekungan, yang berada di sekitar Kali Semongol/Kamal dan bermuara ke laut di Kamal Muara. Masyarakat diimbau untuk waspada saat hujan kembali turun dan air laut pasang (rob).

Baca juga: Harga Pangan, Pandemi Covid-19 dan Kemiskinan

"Area ini adalah pinggir dari Tegal Alur, Kalideres, hulunya ada di perbatasan Kota Jakarta-Tangerang. Kali Semongol ini muaranya ada di Kamal Muara yang terpengaruh pasang surut air laut. Area ini walau engggak hujan, kalau air laut pasang saja, area ini jadi tergenang," kata Yusmada, Minggu (23/1).

Pemprov DKI bergerak cepat dalam menangani dampak hujan dan rob di area ini. Yusmada menerangkan, ada 12 unit pompa apung dan 5 unit pompa mobile yang beroperasi sejak tanggal 18 Januari dan juga bala bantuan beberapa unit armada Branwir Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) untuk membantu menangani banjir di Tegal Alur.

“Seluruh petugas di jajaran Pemprov DKI, termasuk Dinas Sumber Daya Air (SDA) bergerak cepat menyiagakan dan mengoperasikan pompa-pompa mobile dan apung di area-area cekungan untuk segera menyurutkan air. Kemudian, kami juga melakukan penguatan tanggul kali sebagai upaya menanganinya,” terangnya.

Sebagai antisipasi ke depannya, Dinas SDA juga sedang melakukan pembangunan polder Kamal sebagai upaya pencegahan terjadinya genangan/banjir di wilayah tersebut ke depannya.

"Sasaran output-nya membuat katup (pintu air) penahan rob dan pompa besar kapasitas 30 m3/detik, sehingga dapat mencegah terjadinya genangan di permukiman warga,” ujar Yusmada.

Baca juga: Binda Sulsel Vaksinasi Calon Jemaah Haji dan Umrah

Sementara itu, Plt. Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jakarta Sabdo Kurnianto menambahkan, Pemprov DKI sigap dan tanggap melakukan evakuasi dan membantu masyarakat terdampak. BPBD selalu berkoordinasi dengan SDA, Disgulkarmat dan wali kota untuk percepatan recovery dengan penambahan sarana pompa, dan lain-lain.

“Sejak 18 Januari, kami bergerak lakukan evakuasi dan menyalurkan bantuan kepada masyarakat terdampak. Penilaian kebutuhan masyarakat dengan menerjunkan puluhan TRC (Tim Reaksi cepat) BPBD yang standby 24 jam di kantor wali kota di 5 wilayah kota untuk supporting kebutuhan logistik (tenda, velbed, aqua, biskuit, matras, terpal, dan lain-lain). Sedangkan, makanan siap saji dikoordinasi oleh Dinas Sosial sesuai hasil penilaian di lapangan. Kami menyalurkan kebutuhan masyarakat saat mengungsi di lokasi-lokasi pengungsian yang sudah disiapkan seperti rusun, masjid, sekolah dengan tambahan tenda pengungsi,” jelasnya.

Sabdo menambahkan, per hari ini, seluruh pengungsi sudah kembali ke rumahnya masing-masing. BPBD berkolaborasi dengan PPSU Kelurahan Tegal Alur dan warga sekitar untuk melakukan kerja bakti penyedotan sisa genangan air, dan pembersihan lumpur, serta sampah.

Baca juga: Tren Kesembuhan Pasien Covid-10 Tunjukkan Kenaikan 

Alhamdulillah, tidak ada korban jiwa. Keselamatan masyarakat adalah hal yang utama bagi kami. Untuk itu, BPBD DKI juga melakukan kegiatan layanan dukungan psikososial/PFA pascabencana banjir. Kegiatan PFA ini juga disertai dengan memberikan bantuan logistik berupa makanan dan minuman bagi anak-anak,” imbuh Sabdo.

Pemprov DKI juga mengimbau kepada masyarakat untuk dapat memantau informasi terkini mengenai wilayah terdampak banjir dan genangan melalui tautan Pantau Banjir Jakarta, aplikasi JAKI, maupun akun Twitter @BPBDJakarta. Perkembangan terkini wilayah terdampak banjir dan genangan akan diperbarui setiap tiga jam. Hubungi Call Center Jakarta Siaga 112 apabila membutuhkan bantuan lebih lanjut. (Put/A-3)

BERITA TERKAIT