25 January 2023, 09:36 WIB

Jerman Setuju Kirim Leopard ke Ukraina


Cahya Mulyana |

Kanselir Jerman Olaf Scholz telah setuju untuk memasok tank tempur Leopard 2 ke Ukraina. Kabar ini dilaporkan media ditempatkan, Spiegel, setelah perdebatan berminggu-minggu yang menekan Berlin.

Jerman juga telah memberikan negara lain, seperti Polandia dan Finlandia lisensi untuk mengekspor kembali tank buatan Jerman itu ke Ukraina. Negara-negara yang membeli senjata militer dari Jerman umumnya harus mendapatkan izin dari Berlin sebelum mengekspor kembali ke negara lain.

Media tersebut menyatakan Jerman akan menyediakan satu kompi tank Leopard 2A6 diambil dari stok tentaranya, Bundeswehr. Belum ada komentar resmi dari pemerintah Jerman mengenai laporan ini.

Scholz telah bertahan selama berbulan-bulan dari desakan pengirimannya tank itu ke Kyiv, tidak hanya Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky tetapi juga para pemimpin NATO dan pendukungnya. Zelensky mengambil sikap yang sangat keras, dengan mengatakan kebimbangan Berlin selama ini telah menimbulkan banyak korban jiwa dari orang Ukraina.

Dominic Kane dari Al Jazeera, melaporkan dari Berlin, bahwa tank Leopard dapat memberi tentara Ukraina keunggulan terhadap pasukan Rusia. “Hal yang perlu diingat di sini adalah nilai nyata yang dimiliki tank tempur utama Leopard 2 adalah tank yang lebih berat dan lebih cepat daripada banyak tank yang dimiliki tentara Rusia di Ukraina,” katanya.

Jerman adalah salah satu donor militer terbesar persenjataan untuk Ukraina. Tapi ada skeptisisme tentang nilai pengiriman tank di antara masyarakat Jerman yang khawatir hal itu bisa menarik negara itu lebih dalam ke perang di Ukraina yang meningkat.

Kane mengatakan bahwa pemerintah Jerman juga telah siap untuk menyediakan Ukraina dengan pengangkut personel lapis baja dan bentuk sistem pertahanan anti-pesawat dan anti-rudalnya. "Jerman memiliki warisan sejarah sejak Perang Dunia II yang membebani semua kanselir Jerman, karena mereka tidak ingin terlihat berkonfrontasi langsung dengan Rusia,” katanya.

Kabar baik itu disambut gembira para pemimpin Ukraina. Sebab tank Leopard berpotensi menjadi pengubah permainan di medan perang yang sudah berusia 11 bulan. “Beberapa ratus tank untuk awak tank kami, awak tank terbaik di dunia. Inilah yang akan menjadi tinju demokrasi yang nyata melawan otokrasi dari rawa,” kata Kepala Kepresidenan Ukraina, Andriy Yermak.

Pemerintah Jerman memainkan peran kunci dalam pasokan Leopard dan memegang kekuasaan untuk memutuskan negara mana yang dapat memperoleh tank canggih tersebut. Scholz berpendapat dia perlu sejalan dengan Amerika Serikat (AS) , yang juga belum mengirim tank tempur utamanya ke Ukraina.

The Wall Street Journal dan outlet media AS lainnya melaporkan bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden siap untuk berbalik arah dan mengirim tank Abrams ke Ukraina. Sumber pemerintah AS mengatakan kepada Al Jazeera akan ada pengumuman di Gedung Putih pada Rabu (24/1) terkait penyediaan tank.

Seorang pejabat AS mengatakan tank-tank itu akan dibeli di bawah paket Prakarsa Bantuan Keamanan Ukraina yang akan datang, yang menyediakan dana jangka panjang untuk membeli senjata dan peralatan dari vendor komersial. Meski begitu, prosesnya bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk pengirimannya ke Ukraina.

Analis mengatakan Rusia sedang mempersiapkan serangan yang signifikan di musim semi, yang dimulai di Ukraina pada Maret. Pemimpin Demokrat Kristen konservatif Jerman (CDU) Friedrich Merz menyambut baik langkah pemerintah kiri-tengah itu. "Keputusannya tepat,” kata ketua CDU kepada kantor berita DPA.

Legislator Partai Hijau di Bundestag, parlemen federal Jerman menyambut baik keputusan tersebut. “Sekarang semoga dapat dengan cepat membantu Ukraina dalam perjuangannya melawan serangan Rusia dan untuk kebebasan Ukraina dan Eropa.”

Dari 14 negara Eropa yang memiliki tank Leopard, hanya Finlandia dan Polandia sejauh ini yang secara terbuka mengisyaratkan kesediaan mereka untuk mengirimkannya ke Ukraina. Tidak ada tank berat rancangan Barat yang dikirim ke Ukraina untuk pertempuran defensif melawan penyerang Rusia.

Inggris, telah menjanjikan 14 tank Challenger. Sejauh ini, Ukraina hanya menerima tank buatan Soviet yang ada di inventaris negara-negara NATO Eropa Timur. Jumlah tank dengan julukan Macan Tutul yang dikirim Berlin ke Ukraina belum jelas. Jika satu kompi tank Leopard 2A6, berarti Jerman memberikan satu kompi atau 14 unit. (Aljazeera/OL-12)

BERITA TERKAIT