23 January 2023, 16:17 WIB

Wuhan Buka Lembaran Baru Hadapi COVID-19 Setelah 3 Tahun


Ferdian Ananda Majni |

WARGA Wuhan, Tiongkok mengatakan bahwa mereka memiliki harapan untuk masa depan dan tidak lagi takut akan Covid-19, tiga tahun setelah kota tersebut ditutup karena virus misterius.

Sejak Otoritas Beijing memerintahkan Wuhan ditutup sebagai upaya untuk menghentikan wabah pada Januari 2020, Covid telah menghancurkan kawasan ini, menewaskan jutaan orang dan membuat ekonomi global bergejolak.

Baca juga: 

Namun, kehidupan kini kembali normal bagi banyak orang di seluruh dunia dan setelah hampir tiga tahun penguncian yang melelahkan dan pengujian massal wajib, Beijing mencabut kebijakan nol-Covid yang keras bulan lalu.

Saat Tiongkok merayakan Tahun Baru Imlek minggu ini, Wuhan tidak dapat dikenali lagi dibandingkan dengan pemandangan apokaliptik yang mencengkeram kota berpenduduk 11 juta jiwa itu pada awal 2020.

Penduduk setempat menerjang suhu dingin untuk memadati pasar-pasar yang ramai dan keluarga-keluarga, beberapa di antaranya tidak mengenakan masker dan membeli mainan serta melempar batu di sepanjang Sungai Yangtze.

Banyak yang mengatakan kepada AFP bahwa mereka sangat gembira karena kehidupan kembali normal.

"Tahun baru tentu saja akan lebih baik," kata Yan Dongju, seorang petugas kebersihan berusia enam puluhan, kepada AFP.

"Kami tidak takut lagi dengan virus ini,"

"Sekarang kami telah membuka diri, semua orang cukup senang," kata sopir pengantar barang, Liang Feicheng, yang mengenakan kacamata dan masker hitam untuk menghangatkan diri.

"Banyak kekhawatiran dan depresi yang perlahan-lahan teratasi," tambahnya.

"Orang-orang menjalani kehidupan mereka, berkumpul bersama keluarga dan teman-teman, pergi bermain dan bepergian dan menjadi bahagia,"

Keputusan untuk mengunci kota pada Januari 2020, yang diumumkan pada tengah malam, mengejutkan penduduk Wuhan saat dunia menyaksikan dengan penuh ketidakpastian. (AFP/OL-6)

BERITA TERKAIT