04 November 2022, 10:00 WIB

PBB Tegur Embargo AS terhadap Kuba


Ferdian Ananda Majni |

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) telah menyampaikan teguran keras terhadap embargo Amerika Serikat (AS) terhadap Kuba, yang diminta Havana dicabut di tengah krisis ekonomi di pulau Karibia itu.

Secara luar biasa, 185 negara pada Kamis (4/11) memberikan suara mendukung resolusi yang tidak mengikat dan mengutuk embargo, dengan AS serta Israel memberikan suara menentang, Brasil dan Ukraina abstain.

Itu adalah ke-30 kalinya PBB memilih untuk mengutuk kebijakan AS, yang telah berlaku selama beberapa dekade.

“Amerika Serikat menentang resolusi ini, tetapi kami mendukung rakyat Kuba dan akan terus mencari cara untuk memberikan dukungan yang berarti kepada mereka,” Koordinator Politik AS, John Kelley, mengatakan kepada UNGA pada Kamis (4/11). “Jika pemerintah Amerika Serikat benar-benar tertarik pada kesejahteraan, hak asasi manusia, dan penentuan nasib sendiri orang Kuba, itu bisa mencabut blokade,” balas Yuri Gala, wakil perwakilan Kuba di PBB.

AS memberlakukan embargo pada tahun 1960, menyusul revolusi Kuba yang dipimpin oleh Fidel Castro dan nasionalisasi properti milik warga negara dan perusahaan AS.

Dua tahun kemudian, tindakan yang melarang perdagangan antara kedua negara, di antara pembatasan lainnya, diperkuat.

Presiden AS Barack Obama mengambil langkah-langkah besar untuk meredakan ketegangan dengan Kuba selama masa jabatannya, termasuk secara resmi memulihkan hubungan AS-Kuba dan melakukan kunjungan "bersejarah" ke Havana pada 2016.

Tahun itu, AS juga abstain untuk pertama kalinya selama pemungutan suara PBB yang mengutuk embargo tersebut.

Namun, mantan Presiden AS Donald Trump membatalkan upaya semacam itu dan mengambil pendekatan yang lebih keras, meningkatkan sanksi dan mundur ke langkah normalisasi.

Pemerintahan Presiden Joe Biden saat ini tidak menyimpang secara substansial dari kebijakan Trump tetapi telah mengambil beberapa langkah untuk melonggarkan pembatasan pengiriman uang dan penerbangan ke Kuba.

Ketegangan antara Havana dan Washington juga meningkat karena masalah seperti migrasi, keamanan, dan hubungan regional dalam beberapa bulan terakhir.

Menjelang pemungutan suara PBB hari Kamis, Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez menuduh pemerintahan Biden terus menempuh jalan tekanan maksimum.

Rodriguez mengatakan bahwa selama 14 bulan Biden menjabat, embargo telah merugikan ekonomi Kuba sekitar $6,35 miliar.

Perwakilan AS membalas bahwa hukuman ekonomi adalah tanggapan terhadap pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintah Kuba, yang menindak protes pada Juli 2021 menuntut kebebasan politik dan kondisi ekonomi yang lebih baik.

Kuba telah memberikan sanksi kepada hampir 400 orang karena berpartisipasi dalam protes, memberikan banyak hukuman penjara yang panjang.

Tindakan keras itu memicu kecaman dari kelompok hak asasi manusia serta sanksi baru dari AS. Havana telah menolak kritik terhadap catatan hak asasi manusianya. "Kuba tidak membutuhkan pelajaran tentang demokrasi dan hak asasi manusia, apalagi dari Amerika Serikat," kata Gala, Kamis. (Aljazeera/OL-12)

 

BERITA TERKAIT