01 October 2022, 17:31 WIB

Putin Caplok Wilayah Ukraina, Zelensky Bersumpah Beri Perlawanan


Ferdian Ananda Majni |

PRESIDEN Rusia Vladimir Putin menggelar upacara akbar di Moskow pada Jumat (30/9) untuk merayakan pencaplokan empat bagian Ukraina yang diduduki oleh tentaranya. Putin menandatangani perjanjian secara ilegal mencaplok lebih banyak wilayah Ukraina yang diduduki dalam eskalasi tajam perangnya.

Presiden Ukraina membalas dengan aplikasi kejutan untuk bergabung dengan aliansi militer NATO. Kyiv mendorong untuk mempercepat keanggotaan NATO. 

Pemimpin Ukraina itu menggandakan pidatonya di depan negara. Ia bersumpah tidak akan pernah mengadakan pembicaraan dengan Rusia selama Putin berkuasa. "Kami akan bernegosiasi dengan presiden baru," kata Zelensky.

Peristiwa di Kremlin--titik balik dalam sejarah pasca-Soviet--terjadi beberapa jam setelah penembakan menewaskan 30 orang di wilayah selatan Ukraina Zaporizhzhia dalam salah satu serangan terburuk terhadap warga sipil dalam beberapa bulan. Putin menentang selama pidatonya kepada elite politik Rusia, mengatakan kepada Barat bahwa manuver yang dikutuk secara internasional tidak dapat diubah dan mendesak Ukraina untuk merundingkan penyerahan.

"Saya ingin mengatakan ini kepada rezim Kyiv dan penguasanya di Barat: Orang-orang yang tinggal di Lugansk, Donetsk, Kherson, dan Zaporizhzhia menjadi warga negara kita selamanya," kata Putin.

Washington mengumumkan sanksi baru berat terhadap pejabat Rusia dan industri pertahanan negara itu. Sekutu G7 mendukung pengenaan biaya pada negara mana pun yang mendukung pencaplokan itu. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT