26 June 2022, 19:20 WIB

Pejabat Afghanistan Peringatkan Wabah Penyakit pada Penyintas Gempa


mediaindonesia.com |

RIBUAN orang yang terdampak gempa bumi mematikan di Afghanistan timur membutuhkan air bersih dan makanan dan berisiko terkena penyakit, kata seorang pejabat kementerian kesehatan Afghanistan pada Minggu (26/6).
 
Pernyataan itu dikemukakan beberapa hari setelah sebuah badan PBB memperingatkan wabah kolera di wilayah tersebut.
 
Sedikitnya 1.000 orang tewas, 2.000 luka-luka, dan 10.000 rumah hancur dalam gempa pada Rabu (22/6). Setelah gempa itu, kantor kemanusiaan PBB (OCHA) memperingatkan bahwa wabah kolera setelahnya menjadi perhatian khusus dan serius.
 
"Orang-orang sangat membutuhkan makanan dan air bersih," kata juru bicara kementerian kesehatan Afghanistan Sharafat Zaman kepada Reuters, seraya menambahkan para pejabat telah mengelola obat-obatan untuk saat ini tetapi menangani mereka yang kehilangan rumah akan menjadi tantangan.
 
"Kami meminta masyarakat internasional, organisasi kemanusiaan untuk membantu kami untuk makanan dan obat-obatan, para penyintas mungkin terkena penyakit karena mereka tidak memiliki rumah dan tempat tinggal yang layak untuk hidup," katanya.
 
Bencana itu merupakan ujian besar bagi penguasa garis keras Taliban Afghanistan, yang telah dijauhi oleh banyak pemerintah asing karena kekhawatiran tentang hak asasi manusia sejak mereka menguasai negara itu tahun lalu.


Baca juga: Hadapi Krisis Global, PBB Siapkan Dana Rp311 Miliar

 
Membantu ribuan warga Afghanistan juga merupakan tantangan bagi negara-negara yang telah memberlakukan sanksi terhadap badan-badan
pemerintah Afghanistan dan bank, memotong bantuan langsung, yang mengarah ke krisis kemanusiaan bahkan sebelum gempa.
 
Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa negara lain telah mengirimkan bantuan ke daerah-daerah yang terkena dampak, dengan lebih banyak lagi yang akan tiba dalam beberapa hari mendatang.
 
Pemerintahan Taliban Afghanistan menyerukan pencabutan sanksi dan pencabutan pembekuan miliaran dolar aset bank sentral yang disimpan di lembaga keuangan Barat.
 
Di Kabul, rumah sakit yang lebih dulu merawat korban perang telah membuka bangsal mereka untuk korban gempa, tetapi sebagian besar orang tetap berada di daerah yang hancur akibat gempa.
 
"Rumah kami hancur, kami tidak memiliki tenda... ada banyak anak bersama kami. Kami tidak punya apa-apa. Makanan dan pakaian kami...
semuanya berada di bawah reruntuhan," Hazrat Ali, 18, mengatakan kepada tim Reuters di Wor Kali, sebuah desa di distrik Barmal yang paling parah terkena dampaknya.
 
"Saya telah kehilangan saudara-saudara saya, hati saya hancur.Sekarang kami hanya berdua. Saya sangat mencintai mereka," katanya. (Ant/S-2)

BERITA TERKAIT